Membongkar Rincian Biaya Pembuatan Aplikasi Android Yang Tepat

Dalam era digital saat ini, pembuatan aplikasi Android telah menjadi langkah penting bagi banyak bisnis dan individu yang ingin menghadirkan layanan dan produk mereka ke dalam genggaman pengguna smartphone. Namun, seringkali pertanyaan muncul: berapa biaya yang sebenarnya diperlukan untuk mengembangkan aplikasi Android? Meskipun tidak ada jawaban pasti, beberapa faktor memengaruhi rincian biaya yang terlibat.

Pertama-tama, kompleksitas aplikasi akan memainkan peran besar dalam menentukan biayanya. Aplikasi sederhana dengan fitur dasar mungkin memerlukan investasi yang lebih rendah dibandingkan dengan aplikasi yang memiliki fungsionalitas yang lebih kompleks dan fitur khusus. Kemudian, jenis tim yang Anda pilih untuk pengembangan juga akan mempengaruhi biaya. Mempekerjakan tim internal atau menggunakan layanan pengembang eksternal memiliki implikasi biaya yang berbeda.

Selanjutnya, antarmuka pengguna dan pengalaman pengguna juga berkontribusi pada rincian biaya. Desain yang menarik dan intuitif memerlukan upaya ekstra dan mungkin mengharuskan Anda bekerja dengan desainer profesional. Integrasi dengan layanan pihak ketiga, seperti pembayaran online atau integrasi media sosial, dapat menambah biaya pengembangan.

Penting untuk diingat bahwa biaya pembuatan aplikasi Android dapat bervariasi secara signifikan tergantung pada kebutuhan dan tujuan Anda. Oleh karena itu, penting untuk merencanakan dengan cermat dan berkomunikasi dengan tim pengembang potensial untuk mendapatkan perkiraan biaya yang lebih akurat sesuai dengan visi Anda.

Menggali Rincian Biaya Pembuatan Aplikasi Android

Dalam dunia teknologi yang terus berkembang, pembuatan aplikasi Android telah menjadi kebutuhan yang semakin mendesak bagi bisnis dan individu. Namun, sebelum memulai proses pembuatan aplikasi, penting untuk memahami rincian biaya yang terlibat. Proses ini melibatkan sejumlah langkah penting yang harus diperhatikan secara cermat.

Menentukan Tujuan dan Ruang Lingkup Aplikasi

Langkah pertama dalam menggali rincian biaya pembuatan aplikasi Android adalah menentukan tujuan dan ruang lingkup aplikasi dengan jelas. Ini melibatkan merumuskan konsep dasar aplikasi, sasaran pengguna, dan masalah yang ingin diselesaikan. Penentuan ini memungkinkan Anda untuk memahami fitur-fitur apa saja yang diperlukan dan seberapa kompleks aplikasi tersebut. Dalam proses ini, ada pertimbangan tentang jenis aplikasi yang akan dikembangkan, apakah itu aplikasi e-commerce, media sosial, pendidikan, atau lainnya.

Memilih Fitur-Fitur Utama

Setelah tujuan dan ruang lingkup aplikasi ditetapkan, langkah berikutnya adalah memilih fitur-fitur utama yang akan disertakan dalam aplikasi. Ini melibatkan identifikasi fitur yang esensial dan paling berdampak bagi pengguna. Memilih fitur-fitur dengan bijaksana sangat penting untuk menghindari biaya yang tidak perlu. Fitur-fitur ini harus mencerminkan tujuan utama aplikasi dan memberikan nilai tambah bagi pengguna.

Desain Antarmuka Pengguna

Desain antarmuka pengguna adalah elemen kunci yang memengaruhi pengalaman pengguna secara keseluruhan. Investasi dalam desain yang baik dapat membedakan aplikasi Anda dari yang lain. Ini melibatkan pembuatan tata letak yang intuitif, pemilihan warna yang sesuai, dan ikon yang menarik. Desain antarmuka yang baik tidak hanya estetis, tetapi juga mempertimbangkan keterjangkauan dan kesederhanaan bagi pengguna.

Pengembangan dan Koding Aplikasi

Langkah berikutnya adalah fase pengembangan dan pemrograman aplikasi. Tim pengembang akan menerjemahkan desain menjadi kode yang berfungsi. Proses ini melibatkan pengaturan backend, pengembangan frontend, dan integrasi fitur-fitur yang telah ditentukan. Pemilihan teknologi yang sesuai dan pengaturan infrastruktur juga merupakan bagian penting dari langkah ini.

Pengujian dan Debugging

Sebelum peluncuran, aplikasi harus melewati tahap pengujian dan debugging yang ketat. Ini melibatkan identifikasi dan perbaikan bug, serta memastikan aplikasi berfungsi dengan baik di berbagai perangkat dan kondisi. Pengujian mencakup fungsionalitas, keamanan, performa, dan ketersediaan.

Peluncuran dan Distribusi Aplikasi

Setelah berhasil melalui tahap pengembangan dan pengujian, aplikasi siap untuk diluncurkan dan didistribusikan ke platform Android. Peluncuran melibatkan pemasaran aplikasi kepada calon pengguna melalui berbagai saluran, seperti media sosial, situs web, atau iklan berbayar.

Pemeliharaan dan Peningkatan

Setelah peluncuran, perjalanan pembuatan aplikasi belum berakhir. Pemeliharaan dan peningkatan terus diperlukan untuk menjaga aplikasi tetap relevan dan berfungsi dengan baik. Pemantauan kinerja, perbaikan bug, dan penambahan fitur baru merupakan bagian integral dari strategi pemeliharaan.

Menggali rincian biaya pembuatan aplikasi Android melibatkan serangkaian langkah yang kompleks dan terstruktur. Dengan merencanakan setiap tahap dengan cermat, Anda dapat mengoptimalkan pengeluaran dan menghasilkan aplikasi yang berkualitas tinggi sesuai dengan tujuan dan kebutuhan Anda.

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Biaya

Tingkat Kesulitan Teknis .

Tingkat kesulitan teknis sebuah proyek perangkat lunak merupakan faktor utama yang berkontribusi pada penentuan biaya. Proyek dengan tuntutan teknis yang kompleks cenderung memerlukan lebih banyak waktu dan upaya, yang pada gilirannya meningkatkan biaya. Kesulitan teknis dapat mencakup integrasi dengan teknologi baru, algoritma yang rumit, atau tantangan pemecahan masalah yang belum pernah terjadi sebelumnya. Diperlukan pengembang dengan keterampilan khusus untuk mengatasi kesulitan tersebut, yang dapat menyebabkan biaya tambahan dalam bentuk gaji yang lebih tinggi.

Integrasi dengan Sistem Eksternal .

Proyek perangkat lunak sering harus berinteraksi dengan sistem eksternal, seperti API pihak ketiga atau infrastruktur yang sudah ada. Integrasi ini bisa menjadi kendala yang signifikan dalam hal biaya. Tergantung pada kompleksitas dan ketergantungannya, integrasi semacam itu dapat memerlukan penyesuaian yang substansial dalam kode atau desain, menghabiskan waktu dan sumber daya yang cukup. Proses pengujian juga bisa memakan waktu lebih lama karena kompatibilitas harus diperiksa secara menyeluruh.

Skala dan Kompleksitas Aplikasi .

Ukuran dan kompleksitas aplikasi adalah variabel penting dalam menilai biaya proyek perangkat lunak. Aplikasi yang lebih besar dan lebih kompleks cenderung memerlukan lebih banyak pekerjaan untuk pengembangan, pengujian, dan pemeliharaan. Ini juga bisa memengaruhi kualitas dan keandalan aplikasi, yang pada akhirnya dapat mempengaruhi biaya jangka panjang. Mempertimbangkan skala dan kompleksitas dari awal dapat membantu menghindari peningkatan biaya yang tidak terduga.

Kebutuhan Waktu Proyek .

Waktu adalah faktor kritis dalam penentuan biaya. Proyek perangkat lunak yang membutuhkan penyelesaian cepat mungkin mengharuskan tim untuk bekerja secara intensif, yang dapat menyebabkan biaya lebih tinggi karena memerlukan lebih banyak jam kerja dalam periode waktu yang lebih singkat. Sebaliknya, proyek dengan jadwal yang lebih panjang mungkin memungkinkan pembagian kerja yang lebih merata, mengurangi tekanan pada anggaran.

Kebutuhan Tim Pengembang .

Anggota tim pengembang yang diperlukan untuk proyek juga berpengaruh pada biaya. Jika proyek memerlukan spesialis dalam berbagai bidang, seperti desain antarmuka pengguna, pengembangan back-end, dan pengujian, anggaran harus mencakup gaji untuk setiap anggota tim. Memilih untuk menggunakan pengembang internal atau eksternal juga memiliki dampak pada biaya, dengan pengembang eksternal sering kali lebih mahal tetapi dapat membantu mengatasi keterbatasan tim internal.

Dengan mempertimbangkan faktor-faktor ini dengan cermat, tim pengembang dan pemangku kepentingan dapat merencanakan anggaran yang realistis dan memastikan kelancaran proyek perangkat lunak tanpa terlalu banyak tekanan pada sumber daya dan anggaran.

Contoh Perkiraan Biaya Berdasarkan Kategori .

Dalam pengembangan aplikasi, perkiraan biaya dapat beragam berdasarkan kategori dan kompleksitas proyek. Berikut adalah gambaran umum tentang biaya yang dapat diharapkan dalam beberapa kategori utama.

Biaya Pengembangan Aplikasi Dasar .

Pengembangan aplikasi dasar cenderung menjadi pilihan yang lebih terjangkau. Proyek ini melibatkan pembuatan aplikasi dengan fitur dasar seperti antarmuka pengguna sederhana, navigasi dasar, dan fungsionalitas dasar. Perkiraan biaya untuk proyek ini berkisar antara Rp5 juta hingga Rp20 juta tergantung pada tingkat keahlian dan waktu yang diperlukan oleh pengembang. Faktor tambahan yang dapat mempengaruhi biaya meliputi platform , desain antarmuka pengguna, dan kustomisasi sederhana.

Biaya Aplikasi dengan Fitur Tambahan .

Apabila Anda menginginkan aplikasi dengan fitur tambahan yang lebih kompleks, biaya pengembangannya akan meningkat. Fitur tambahan seperti integrasi media sosial, notifikasi push, atau integrasi layanan pihak ketiga bisa meningkatkan biaya hingga sekitar Rp20 juta hingga Rp50 juta. Proses pengembangan juga dapat memakan waktu lebih lama tergantung pada kekompleksitasan fitur-fitur ini. Namun, hasilnya akan memberikan pengguna pengalaman yang lebih lengkap dan beragam.

Aplikasi dengan Koneksi Basis Data .

Penting untuk menyebutkan bahwa jika aplikasi Anda memerlukan penyimpanan data yang lebih kompleks dan aman, biaya akan semakin meningkat. Proyek yang melibatkan integrasi basis data untuk menyimpan informasi pengguna, konten, atau transaksi memerlukan pemahaman teknis yang lebih mendalam. Oleh karena itu, perkiraan biaya dapat mencapai Rp50 juta hingga Rp100 juta, tergantung pada jenis basis data, keamanan, dan kinerja yang dibutuhkan.

Biaya Integrasi Sistem Pihak Ketiga .

Saat aplikasi perlu berintegrasi dengan sistem atau layanan pihak ketiga, biaya pengembangan akan dipengaruhi oleh kompleksitas integrasi. Proses ini melibatkan berkoordinasi dengan API atau layanan yang ada, memastikan interoperabilitas yang tepat. Perkiraan biaya untuk integrasi semacam itu berkisar antara Rp30 juta hingga Rp80 juta, tergantung pada ketersediaan dokumentasi API dan kerumitan aliran data.

Upaya Pengujian dan Kualitas .

Penting untuk mengalokasikan anggaran untuk pengujian dan peningkatan kualitas. Biaya ini dapat berkisar antara 20% hingga 40% dari total biaya pengembangan. Pengujian termasuk pengujian fungsionalitas, keamanan, dan kompatibilitas, serta penanganan bug dan masalah lainnya. Investasi dalam upaya pengujian dan kualitas akan membantu memastikan bahwa aplikasi Anda berjalan dengan baik di berbagai kondisi.

Dalam penentuan biaya pengembangan aplikasi, faktor-faktor seperti kompleksitas proyek, fitur yang diinginkan, integrasi dengan sistem lain, dan tingkat kualitas yang diinginkan semuanya memainkan peran penting. Oleh karena itu, penting untuk merencanakan anggaran dengan cermat dan berbicara dengan pengembang yang kompeten untuk mendapatkan perkiraan biaya yang lebih akurat.

Tips Mengelola Anggaran Pembuatan Aplikasi

Pembuatan aplikasi bisa menjadi proyek yang menantang, terutama dalam hal mengelola anggaran.

Prioritaskan Fitur yang Vital

Penting untuk mengidentifikasi fitur-fitur yang benar-benar vital untuk aplikasi Anda. Hindari godaan untuk memasukkan semua fitur yang mungkin, karena hal ini dapat membengkakkan biaya dan waktu pengembangan. Buatlah daftar fitur yang diperlukan untuk memberikan nilai utama kepada pengguna. Selanjutnya, buat skala prioritas untuk fitur-fitur ini. Dengan cara ini, Anda bisa fokus pada mengembangkan fitur-fitur inti yang membuat aplikasi berjalan dengan baik, tanpa harus menghabiskan banyak anggaran untuk fitur yang kurang penting.

Pertimbangkan Tahap Pengembangan Bertahap

Pengembangan aplikasi tidak harus dilakukan dalam satu jalan. Pertimbangkan untuk membagi pengembangan menjadi tahap-tahap yang lebih kecil. Setiap tahap bisa fokus pada pengembangan fitur-fitur tertentu atau aspek-aspek kritis. Pendekatan ini tidak hanya membantu dalam mengelola anggaran dengan lebih efektif, tetapi juga memberikan kesempatan untuk mendapatkan umpan balik dari pengguna pada setiap tahap, yang bisa digunakan untuk memperbaiki dan meningkatkan aplikasi secara keseluruhan.

Manfaatkan Open Source dan Libraries

Tidak perlu membangun semua komponen aplikasi dari nol. Manfaatkan sumber daya yang telah ada, seperti perpustakaan open source. Ini dapat menghemat waktu dan biaya dalam pengembangan. Namun, pastikan untuk memilih perpustakaan yang terpercaya, aktif dikelola, dan memiliki komunitas yang solid. Perlu juga memahami lisensi yang digunakan oleh perpustakaan tersebut untuk memastikan kesesuaian dengan proyek Anda.

Perencanaan Pemeliharaan Jangka Panjang

Setelah aplikasi diluncurkan, perlu ada perencanaan untuk pemeliharaan jangka panjang. Ini mencakup pembaruan, perbaikan bug, peningkatan performa, dan penyesuaian dengan perkembangan teknologi. Sisihkan anggaran dan waktu untuk pemeliharaan ini sejak awal. Dengan demikian, Anda akan dapat menjaga aplikasi tetap relevan, aman, dan berfungsi dengan baik dalam jangka panjang.

Mengelola anggaran pembuatan aplikasi memerlukan perencanaan yang matang dan pengambilan keputusan yang bijaksana. Dengan memprioritaskan fitur, membagi pengembangan menjadi tahap-tahap, memanfaatkan sumber daya yang ada, dan merencanakan pemeliharaan jangka panjang, Anda akan dapat mengoptimalkan anggaran Anda untuk menciptakan aplikasi yang sukses dan memuaskan pengguna.

Studi Kasus: Aplikasi Android "HealthTrack"

Aplikasi kesehatan telah menjadi bagian tak terpisahkan dari gaya hidup modern. Dalam konteks ini, mari kita telaah aplikasi Android "HealthTrack," yang telah mencuri perhatian pengguna dengan konsep inovatif dan fitur kunci yang menarik.

Konsep Aplikasi dan Fitur Kunci

"HealthTrack" adalah aplikasi Android yang dirancang untuk membantu pengguna dalam memantau dan mengelola kesehatan mereka secara holistik. Dengan desain antarmuka yang intuitif, aplikasi ini menyediakan fitur-fitur kunci yang sangat bermanfaat bagi penggunanya.

Pertama-tama, fitur pelacakan aktivitas fisik memungkinkan pengguna untuk merekam langkah harian, jarak tempuh, dan jumlah kalori yang terbakar. Fitur ini memberikan motivasi tambahan bagi mereka yang ingin menjaga gaya hidup aktif. Kemudian, ada fitur pelacakan pola tidur yang memantau durasi dan kualitas tidur pengguna, memberikan wawasan berharga untuk meningkatkan kualitas istirahat.

Aplikasi ini juga menawarkan fitur pencatatan makanan, yang memungkinkan pengguna untuk mengawasi asupan nutrisi mereka. Fitur ini membantu pengguna dalam menjalani pola makan yang seimbang dan sehat. Fitur tambahan berupa pelacakan detak jantung dan tekanan darah memungkinkan pengguna untuk memonitor kondisi kardiovaskular mereka secara teratur.

Proses Pengembangan dan Waktu yang Dibutuhkan

Pengembangan "HealthTrack" melibatkan sejumlah tahap penting. Mulai dari perencanaan awal, perancangan antarmuka pengguna yang responsif, pengembangan fitur-fitur inti, hingga uji coba dan penyempurnaan. Proses ini membutuhkan waktu sekitar enam bulan hingga setahun, tergantung pada kompleksitas fitur dan tim pengembangan yang terlibat.

Tahap awal adalah analisis kebutuhan, di mana tim mengidentifikasi fitur-fitur yang akan diimplementasikan. Setelah itu, perancangan antarmuka dilakukan untuk memastikan pengalaman pengguna yang nyaman dan intuitif. Pengembangan fitur-fitur dilakukan secara berurutan, dengan uji coba berulang untuk memastikan kinerja dan keamanan yang optimal.

Perkiraan Biaya Total dan Realisasi

Perkiraan biaya pengembangan "HealthTrack" dapat bervariasi tergantung pada skala proyek dan tim pengembangan yang digunakan. Secara umum, biaya pengembangan aplikasi Android dapat mencakup gaji pengembang, desainer antarmuka, dan tim pengujian. Ada biaya infrastruktur, seperti server untuk menyimpan data pengguna.

Dalam realitasnya, aplikasi ini memiliki potensi pendapatan melalui model bisnis berlangganan premium yang memberikan akses ke fitur-fitur ekstra, atau melalui pembelian dalam aplikasi. Pendapatan ini dapat digunakan untuk menutup biaya pengembangan dan meraih keuntungan lebih lanjut.

Dalam kesimpulan, "HealthTrack" adalah aplikasi Android yang menggabungkan konsep pelacakan kesehatan yang komprehensif dengan fitur-fitur kunci yang bermanfaat. Proses pengembangannya melibatkan tahapan analisis, perancangan, dan implementasi yang memakan waktu beberapa bulan hingga setahun. Dengan biaya pengembangan yang bervariasi dan potensi pendapatan yang menjanjikan, "HealthTrack" menunjukkan betapa teknologi dapat membantu pengguna dalam menjaga kesehatan mereka secara lebih efektif.

Kesimpulan Contoh Rincian Biaya Pembuatan Aplikasi Android

Dalam proses pembuatan aplikasi Android, memahami dan menghitung rincian biaya adalah langkah penting untuk mengelola anggaran dengan efektif. Biaya yang terlibat dapat bervariasi tergantung pada berbagai faktor, seperti kompleksitas aplikasi, fitur yang diperlukan, desain antarmuka pengguna, dan lebih banyak lagi.

Menentukan Biaya Pengembangan Aplikasi

Pertama-tama, biaya pengembangan aplikasi melibatkan beberapa aspek utama: pengembangan perangkat lunak, desain antarmuka pengguna , dan pengujian aplikasi. Tim pengembang memainkan peran kunci di sini, dan biayanya dapat bervariasi berdasarkan tingkat pengalaman dan lokasi mereka. Kompleksitas fitur yang diinginkan oleh aplikasi juga memengaruhi biaya pengembangan. Misalnya, aplikasi sederhana dengan fitur dasar akan jauh lebih terjangkau daripada aplikasi yang membutuhkan integrasi yang kompleks dengan platform lain atau menggunakan teknologi canggih seperti kecerdasan buatan.

Biaya Desain Antarmuka Pengguna

Desain antarmuka pengguna yang menarik dan ramah pengguna adalah kunci untuk kesuksesan aplikasi. Proses ini mencakup pembuatan ikon, tata letak halaman, pemilihan warna, dan elemen visual lainnya. Biaya desain UI/UX dapat bervariasi tergantung pada tingkat kerumitan desain dan kreativitas yang diperlukan. Penggunaan alat desain profesional juga dapat memengaruhi biaya keseluruhan.

Biaya Pengujian dan Debugging

Penting untuk melakukan pengujian menyeluruh untuk memastikan aplikasi berfungsi dengan baik dan bebas dari bug. Biaya pengujian melibatkan waktu dan upaya tim QA untuk mengidentifikasi dan melacak masalah yang mungkin muncul selama penggunaan aplikasi. Semakin besar dan kompleks aplikasi, semakin banyak waktu dan sumber daya yang diperlukan untuk menguji dan memperbaiki bug.

Biaya Infrastruktur dan Pemeliharaan

Setelah aplikasi selesai dikembangkan dan diluncurkan, biaya terkait infrastruktur dan pemeliharaan juga harus dipertimbangkan. Ini mencakup biaya hosting server, pembaruan perangkat lunak, dan dukungan pelanggan. Pemeliharaan aplikasi yang konsisten penting untuk menjaga kinerja dan keamanan aplikasi.

Ringkasan Kesimpulan

Dalam membuat aplikasi Android, rincian biaya adalah faktor kunci yang perlu diperhatikan. Memahami komponen utama yang memengaruhi biaya, seperti pengembangan, desain UI/UX, pengujian, dan pemeliharaan, membantu dalam merencanakan anggaran secara efektif. Pengambilan keputusan yang bijak dalam menentukan fitur dan tingkat kompleksitas akan berdampak pada total biaya pembuatan aplikasi. Oleh karena itu, perencanaan yang cermat dan komunikasi yang jelas dengan tim pengembang adalah langkah penting dalam menghadirkan aplikasi Android yang sukses.

Contoh Interface Aplikasi Android

Prev Post

Dalam era digital saat ini, pembuatan aplikasi Android telah menjadi langkah penting bagi banyak bisnis dan individu yang ingin menghadirkan layanan dan produk mereka ke dalam genggaman pengguna smartphone. Namun, seringkali pertanyaan muncul: berapa biaya yang sebenarnya diperlukan untuk mengembangkan aplikasi Android? Meskipun tidak ada jawaban pasti, beberapa faktor memengaruhi rincian biaya yang terlibat. Pertama-tama, […]

Mengembangkan Tampilan Aplikasi Android Yang Mengesankan

Next Post

Dalam era digital saat ini, pembuatan aplikasi Android telah menjadi langkah penting bagi banyak bisnis dan individu yang ingin menghadirkan layanan dan produk mereka ke dalam genggaman pengguna smartphone. Namun, seringkali pertanyaan muncul: berapa biaya yang sebenarnya diperlukan untuk mengembangkan aplikasi Android? Meskipun tidak ada jawaban pasti, beberapa faktor memengaruhi rincian biaya yang terlibat. Pertama-tama, […]

Related Post

Harga Oppo R8207 Ponsel Terbaru Hadir di TENAA

Salah satu perusahaan alat telekomunikasi yang berasal dari negara China yakni Oppo kini kembali memperkenalkan ponsel terbaru hasil desainnya yang diberi nama Oppo R8207. Tanpa ada informasi sebelumnya ponsel tersebut hadir di TENAA. Dengan tubuhnya yang berbentuk persegi panjang dengan bezel sangat tipis yang hanya berukuran 6.85 millimeter hadir dengan mengusung spesifikasi yang terbilang cukup […]

Cara Merubah File CDR Ke JPG Di Android

Mengubah file CDR menjadi JPG di perangkat Android dapat menjadi langkah praktis untuk mengakses dan berbagi gambar dengan lebih mudah. Dalam dunia desain grafis, file CDR umumnya digunakan oleh program CorelDRAW, sementara JPG adalah format gambar yang lebih umum dan lebih dikenal. Mungkin Anda ingin mengonversi logo bisnis Anda dalam format CDR ke JPG agar […]

Harga Lenovo Muszik A319 Adroid Murah Untuk Penggemar Musik

Kabar menarik buat para pecinta musik di tanah air, salah satu produsen asal negara China yakni Lenovo kini memperkenalkan sebuah perangkat telekomunikasi yang didesain khusus dengan mengusung konsep smartphone musik. Smartphone terbaru ini diberi nama Lenovo Muszik A319 yang merupakan ponsel pintar pertama Lenovo yang mengusung konsep seperti itu. Jika pada beberapa hasil desain terdahulu […]

Samsung NX Mini Spesifikasi Kamera Selfie

Samsung yang memproduksi kamera terbarunya dengan nama Samsung nx mini ini secara spesifikasi tergolong lebih canggih untuk kamera mini yang ada di kelasnya. ¬†Anda yang hobi momotret saat perjalanan atau saat melakukan hiking di pegunungan kamera samsung ini sangatlah cocok untuk menemani anda dalam perjalan seru anda. Spesifikasi Samsung NX Mini Kamera Samsung nx mini […]

Daftar Harga Terbaru Mobil Toyota

Toyota Motor Corporation didirikan pada September 1933 untuk divisi mobil Pabrik Tenun Automatis Toyoda. Divisi mobil perusahaan itu lalu dipisahkan pada 27 Agustus 1937 untuk membuat Toyota Motor Corporation seperti waktu ini. Berangkat dari industri tekstil, Perusahaan yang menghasilkan 1 mobil setiap 50 menit ini nyatanya memakai penamaan Toyota lebih lantaran penyebutannya lebih enak dari […]