Solusi Efektif: Menghilangkan Iklan Di Aplikasi Android Yang Sudah Di-Root

Ketika Anda telah melakukan rooting pada perangkat Android Anda, dunia baru terbuka dengan peluang kustomisasi yang tak terbatas. Namun, di tengah kebebasan tersebut, kadang-kadang muncul satu gangguan yang kerap merusak pengalaman, yaitu iklan yang mengganggu dalam aplikasi. Meskipun pengembang aplikasi mengandalkan iklan untuk pendapatan, bagi pengguna yang ingin merasakan performa optimal dari perangkat root mereka, menghilangkan iklan menjadi prioritas.

Solusi yang umum ditempuh adalah menggunakan aplikasi pihak ketiga. Dengan menginstal aplikasi seperti AdAway atau AdBlock Plus, Anda dapat memanfaatkan daftar filter yang diperbarui untuk memblokir iklan dari aplikasi yang Anda gunakan. Melalui penerapan aturan yang tepat, iklan dapat dihilangkan secara efektif, memungkinkan Anda menikmati pengalaman tanpa gangguan.

Pilihan lainnya adalah mengutak-atik file host pada perangkat Anda. Ini dapat dilakukan dengan mengedit file host sistem operasi untuk memblokir akses ke server iklan. Sebagai hasilnya, iklan tidak akan muncul saat Anda menggunakan aplikasi tertentu. Metode ini memerlukan sedikit pemahaman tentang struktur file dan cara kerja host, tetapi bagi pengguna yang terbiasa dengan proses rooting, ini bisa menjadi alternatif yang efektif.

Dalam dunia yang terus berkembang, iklan telah menjadi bagian tak terpisahkan dari pengalaman digital. Namun, bagi mereka yang ingin lebih banyak kendali atas perangkat mereka setelah melakukan root, menghilangkan iklan adalah langkah penting.

Menghilangkan Iklan di Aplikasi Android yang Sudah Di-Root

Memahami Proses Root Pada Perangkat Android .

Rooting merupakan proses mengakses level tertinggi dari sistem operasi Android, mirip dengan hak administratif pada komputer. Ini memungkinkan pengguna untuk mengubah dan menghapus file sistem yang sebelumnya terbatas. Prosesnya melibatkan menginstal perangkat lunak khusus yang dikenal sebagai "superuser" atau "su," yang memberikan izin khusus kepada pengguna. Dengan rooting, Anda dapat mengakses dan mengontrol berbagai fitur yang sebelumnya terbatas, seperti menghapus aplikasi bawaan, memodifikasi tampilan, dan mengoptimalkan performa perangkat.

Manfaat Rooting untuk Menghilangkan Iklan .

Salah satu manfaat utama rooting adalah kemampuan untuk menghilangkan iklan yang seringkali mengganggu pengalaman pengguna di aplikasi Android. Setelah perangkat di-root, Anda dapat menginstal aplikasi pihak ketiga seperti AdAway atau AdBlock Plus. Aplikasi ini memungkinkan Anda untuk memblokir iklan di level sistem, sehingga menghindari tampilan iklan di seluruh perangkat, termasuk dalam aplikasi yang tidak dapat diatur iklannya secara manual. Namun, perlu diingat bahwa pengembang dan penerbit iklan mungkin tidak akan mendukung tindakan ini, karena iklan adalah salah satu cara utama bagi mereka untuk menghasilkan pendapatan.

Risiko dan Pertimbangan Seputar Rooting .

Meskipun rooting dapat memberikan keuntungan seperti menghilangkan iklan, ada beberapa risiko dan pertimbangan yang perlu diperhatikan sebelum melakukan rooting pada perangkat Android Anda. Pertama, proses rooting yang tidak benar dapat mengakibatkan kerusakan permanen pada perangkat Anda dan bisa membuat garansi dari produsen menjadi tidak berlaku. Rooting dapat membuat perangkat lebih rentan terhadap ancaman keamanan, karena akses yang ditingkatkan ke sistem dapat dimanfaatkan oleh malware atau aplikasi berbahaya. Terakhir, pembaruan sistem operasi resmi dari produsen mungkin tidak lagi tersedia bagi perangkat yang telah di-root, sehingga Anda mungkin melewatkan fitur-fitur keamanan dan fungsionalitas baru.

Dalam kesimpulannya, memahami proses rooting, manfaatnya untuk menghilangkan iklan, serta risiko dan pertimbangannya penting sebelum Anda memutuskan untuk melakukan rooting pada perangkat Android Anda. Pilihan ini memiliki implikasi yang signifikan terhadap fungsionalitas, keamanan, dan garansi perangkat Anda. Jika memutuskan untuk melakukan rooting, pastikan untuk melakukan riset mendalam, mengikuti panduan yang tepat, dan mempertimbangkan semua aspek yang relevan sebelum memulai proses ini.

Metode Manual untuk Menghilangkan Iklan di Aplikasi Android yang Sudah Di-Root

Menghapus File Iklan Secara Langsung

Untuk menghilangkan iklan yang mengganggu pada aplikasi Android yang sudah di-root, salah satu metode yang bisa kamu coba adalah dengan menghapus file iklan secara langsung. Namun, perlu diingat bahwa tindakan ini memerlukan pengetahuan tentang struktur file sistem Android dan risiko yang mungkin timbul.

  1. Identifikasi File Iklan: Gunakan file manager yang mendukung hak akses root untuk menjelajahi direktori sistem aplikasi. Cari file-file yang terkait dengan iklan. Nama file mungkin mencerminkan karakteristik iklan, seperti "ad," "ads," atau "banner.".

  2. Backup dan Hapus: Sebelum menghapus file, disarankan untuk melakukan backup terlebih dahulu, sehingga jika terjadi masalah, kamu bisa mengembalikan sistem ke kondisi semula. Setelah backup, hapus file iklan yang sudah teridentifikasi. Pastikan kamu berhati-hati dan hanya menghapus file iklan yang sebenarnya, karena menghapus file yang salah dapat merusak sistem.

Menggunakan Hosts File untuk Blokir Iklan

Memanfaatkan file hosts adalah cara lain untuk memblokir iklan di aplikasi Android yang sudah di-root. File hosts adalah file teks yang berisi daftar alamat IP dan nama domain yang digunakan untuk mengarahkan lalu lintas internet.

  1. Edit File Hosts: Dengan akses root, kamu bisa mengedit file hosts di direktori sistem. Tambahkan baris-baris yang merujuk ke alamat IP yang tidak valid atau loopback untuk nama domain yang terkait dengan iklan. Ini akan mengarahkan upaya aplikasi untuk mengakses server iklan ke alamat lokal atau tidak valid.

  2. Restart Aplikasi: Setelah mengedit file hosts, restart perangkat atau aplikasi yang ingin kamu bersihkan dari iklan. Aplikasi akan mencoba mengakses server iklan, tetapi karena host telah diarahkan ke alamat lokal, upaya tersebut akan gagal.

Memanipulasi Aplikasi Menggunakan ADB

Memanipulasi aplikasi menggunakan Android Debug Bridge adalah opsi lanjutan untuk menghilangkan iklan di aplikasi yang sudah di-root. ADB memungkinkan kamu berinteraksi dengan perangkat Android melalui komputer.

  1. Sambungkan ke Komputer: Pastikan perangkat Android terhubung ke komputer melalui kabel USB dan ADB sudah terpasang. Aktifkan opsi pengembang dan debugging USB di perangkat.

  2. Identifikasi Aplikasi: Jalankan perintah ADB untuk mengidentifikasi aplikasi yang ingin kamu manipulasi. Gunakan perintah sepertiadb shell pm list packagesuntuk melihat daftar aplikasi yang terpasang.

  3. Hapus Komponen Iklan: Melalui ADB, kamu bisa menghapus komponen-komponen tertentu dari aplikasi yang terkait dengan iklan. Perintahpm uninstall -k --user 0 nama.Paketakan menghapus komponen tanpa menghapus data pengguna.

  4. Reboot Perangkat: Setelah manipulasi selesai, reboot perangkat Android kamu untuk mengaktifkan perubahan.

Penting untuk diingat bahwa metode manual ini memerlukan pengetahuan teknis dan risiko tertentu. Menghilangkan iklan dari aplikasi bisa melanggar ketentuan penggunaan dan mengganggu pendapatan pengembang aplikasi.Gunakanlah metode ini dengan bijak dan pertimbangkan implikasi yang mungkin timbul.

Menggunakan Aplikasi Pihak Ketiga untuk Menghilangkan Iklan

Iklan yang muncul di aplikasi atau situs web seringkali dapat mengganggu pengalaman pengguna. Salah satu cara untuk mengatasi masalah ini adalah dengan menggunakan aplikasi pihak ketiga yang dapat menghilangkan iklan secara efektif.

Pilihan Terbaik Aplikasi Anti-Iklan untuk Perangkat Di-Root

  1. AdAway : AdAway merupakan salah satu pilihan terpopuler untuk pengguna perangkat di-root. Aplikasi ini bekerja dengan memblokir akses ke server iklan, sehingga iklan tidak akan muncul pada aplikasi dan situs web. AdAway juga memberikan fleksibilitas kepada pengguna untuk menambahkan daftar situs web yang ingin diblokir.

  2. AdGuard : AdGuard adalah solusi anti-iklan yang canggih dengan fitur perlindungan privasi tambahan. Selain menghilangkan iklan, AdGuard juga mampu menghadang pelacakan pengguna dan mencegah akses ke situs web berbahaya. Aplikasi ini menawarkan antarmuka yang ramah pengguna dan kemampuan untuk mengatur pengecualian jika ada situs web yang ingin Anda dukung dengan menampilkan iklan.

Menginstal dan Mengkonfigurasi Aplikasi Anti-Iklan

Setelah Anda memilih aplikasi anti-iklan yang sesuai untuk perangkat di-root Anda, berikut adalah langkah-langkah umum untuk menginstal dan mengkonfigurasinya:.

  1. : Pastikan perangkat Anda telah di-root dengan benar dan Anda memiliki akses superuser. Unduh aplikasi anti-iklan dari sumber yang tepercaya.

  2. Instalasi : Buka aplikasi yang telah Anda unduh dan ikuti panduan instalasi. Setelah instalasi selesai, izinkan akses superuser jika diminta.

  3. Konfigurasi : Pada aplikasi anti-iklan, Anda akan menemukan berbagai opsi konfigurasi. Anda dapat mengaktifkan atau menonaktifkan fitur-fitur tertentu, mengatur daftar situs web yang ingin diblokir, dan mengatur pengecualian jika diperlukan.

Alternatif Aplikasi Pendukung Penghilangan Iklan

Selain AdAway dan AdGuard, terdapat beberapa alternatif lain yang dapat Anda pertimbangkan:.

  1. Blockada : Blockada adalah aplikasi open-source yang berfungsi untuk memblokir iklan dan pelacakan di perangkat Anda. Aplikasi ini menyediakan antarmuka yang mudah digunakan dan berbagai opsi konfigurasi.

  2. DNS66 : DNS66 adalah aplikasi yang menggunakan mekanisme DNS untuk memblokir iklan dan pelacakan. Aplikasi ini dapat bekerja tanpa perlu hak akses superuser, sehingga cocok bagi pengguna yang tidak ingin melakukan rooting.

Dalam menghilangkan iklan dengan aplikasi pihak ketiga, penting untuk mengingat bahwa beberapa situs web dan aplikasi mungkin tidak berfungsi dengan baik jika iklan diblokir. Oleh karena itu, pengguna perlu memutuskan sejauh mana mereka ingin menghilangkan iklan demi kenyamanan pengalaman penggunaan aplikasi atau situs web tertentu.

Memantau dan Mengelola Peningkatan Kinerja Pasca Menghilangkan Iklan

Setelah menghilangkan iklan dari perangkat Anda, penting untuk memantau dan mengelola peningkatan kinerja secara efektif. Ini akan memastikan bahwa perangkat Anda berjalan lebih lancar dan optimal tanpa gangguan iklan yang menguras sumber daya. Terdapat beberapa aspek yang perlu diperhatikan untuk memaksimalkan pengalaman pengguna dan menjaga kinerja perangkat tetap prima.

Alat Bantu untuk Memantau Kinerja Perangkat

Sebagai langkah pertama, Anda dapat memanfaatkan berbagai alat bantu untuk memantau kinerja perangkat Anda. Beberapa aplikasi dan utilitas yang tersedia dapat membantu Anda mengidentifikasi area di mana perbaikan diperlukan. Alat ini akan memberikan informasi tentang penggunaan CPU, penggunaan RAM, suhu perangkat, dan penggunaan sumber daya lainnya. Dengan informasi ini, Anda dapat dengan mudah melacak bagian-bagian tertentu yang mungkin perlu dioptimalkan lebih lanjut.

Menggunakan alat bantu juga membantu Anda dalam mengamati tren dan perubahan kinerja dari waktu ke waktu. Anda dapat membuat pemantauan rutin untuk mengidentifikasi potensi masalah sebelum mereka berkembang menjadi masalah serius.

Mengoptimalkan Penggunaan RAM dan CPU

Setelah mendapatkan wawasan tentang penggunaan sumber daya perangkat, langkah selanjutnya adalah mengoptimalkan penggunaan RAM dan CPU. Tanpa iklan yang mengganggu, seharusnya ada lebih banyak sumber daya yang tersedia untuk digunakan pada tugas-tugas penting. Anda dapat memanfaatkan fitur-fitur sistem operasi yang memungkinkan Anda mengalokasikan sumber daya secara cerdas berdasarkan kebutuhan aplikasi.

Pastikan untuk menutup aplikasi yang tidak diperlukan atau berjalan di latar belakang. Hal ini akan membantu menghindari penggunaan berlebihan pada RAM dan CPU. Anda juga dapat mempertimbangkan untuk menghapus atau menonaktifkan program-program yang jarang digunakan untuk membebaskan lebih banyak ruang dan sumber daya.

Memastikan Keamanan Setelah Menghilangkan Iklan

Ketika Anda menghilangkan iklan dari perangkat Anda, penting untuk tetap menjaga keamanan perangkat Anda. Meskipun iklan sering kali merupakan sumber potensial untuk malware dan ancaman keamanan lainnya, ada kemungkinan tetap ada risiko dari sumber lain. Pastikan Anda memiliki perangkat lunak keamanan yang terbaru dan diperbarui untuk melindungi perangkat dari ancaman berbahaya.

Pastikan perangkat lunak dan sistem operasi Anda juga diperbarui secara berkala. Pembaruan ini sering kali mengandung perbaikan keamanan yang penting untuk melindungi perangkat dari kerentanan potensial. Dengan menjaga sistem Anda tetap mutakhir, Anda dapat memastikan bahwa perangkat Anda tetap aman dan berkinerja optimal setelah menghilangkan iklan.

Dengan memantau kinerja, mengoptimalkan penggunaan sumber daya, dan menjaga keamanan, Anda dapat mengalami peningkatan yang signifikan dalam kinerja perangkat Anda setelah menghilangkan iklan. Tindakan-tindakan ini akan membantu Anda menjaga perangkat Anda berjalan lancar, cepat, dan bebas dari gangguan yang tidak diinginkan.

Tindakan Pencegahan dan Perawatan Lanjutan

Menggunakan Firewall untuk Kontrol Trafik Aplikasi

Firewall adalah perisai pertahanan digital yang dapat menjaga perangkat Anda dari ancaman jaringan yang tak terlihat. Dengan mengaktifkan firewall, Anda dapat mengontrol aliran data masuk dan keluar dari perangkat Anda. Ini membantu mencegah akses yang tidak sah ke aplikasi dan layanan, mengurangi risiko penyerangan dan pencurian data. Pastikan untuk mengkonfigurasi firewall Anda dengan bijak, memilih mana aplikasi yang diizinkan untuk berkomunikasi melalui jaringan, dan yang tidak. Lakukan pembaruan secara berkala untuk memastikan firewall Anda memiliki perangkat lunak terbaru dan keamanan yang diperlukan.

Mengamankan Perangkat Setelah Rooting

Rooting adalah proses yang memungkinkan pengguna untuk mendapatkan akses penuh ke sistem operasi perangkat Android mereka. Meskipun ini dapat membuka peluang penyesuaian dan pengaturan lebih lanjut, rooting juga membawa risiko keamanan yang signifikan. Setelah rooting, segera ubah kata sandi administrator dan jangan gunakan kata sandi yang sama dengan akun lainnya. Batasi akses root hanya untuk aplikasi yang membutuhkannya, dan hindari memberikan izin root secara asal kepada aplikasi yang mencurigakan. Pertimbangkan untuk menginstal perangkat lunak keamanan yang dirancang khusus untuk perangkat yang sudah di-root.

Mencari Update dan Dukungan Komunitas

Perangkat lunak yang terus diperbarui adalah pertahanan terbaik terhadap ancaman keamanan terbaru. Selalu periksa pembaruan sistem operasi, aplikasi, dan perangkat lunak keamanan secara teratur. Pembaruan ini sering mengatasi kerentanan dan celah keamanan yang ditemukan seiring waktu. Bergabunglah dengan komunitas online yang berfokus pada keamanan perangkat dan berbagi pengetahuan serta pengalaman. Diskusi dengan anggota komunitas dapat membantu Anda memahami risiko keamanan terbaru dan memperoleh saran tentang praktik terbaik dalam menjaga perangkat Anda tetap aman.

Jaga perangkat Anda tetap aman dengan langkah-langkah pencegahan ini. Aktifkan firewall untuk mengontrol trafik aplikasi, amankan perangkat setelah rooting, dan selalu periksa pembaruan serta dukungan komunitas. Dengan demikian, Anda dapat menikmati pengalaman menggunakan perangkat Anda tanpa khawatir tentang potensi ancaman keamanan.

Mengatasi Kendala Umum dalam Menghilangkan Iklan

Aplikasi Mengalami Force Close Setelah Modifikasi .

Saat mengupayakan menghilangkan iklan dengan memodifikasi aplikasi, terkadang pengguna menghadapi masalah force close . Penyebab umumnya adalah ketidakcocokan antara aplikasi asli dan modifikasi yang dilakukan. Untuk mengatasi masalah ini, pastikan Anda mengunduh versi modifikasi yang sesuai dengan versi aplikasi yang terpasang. Pastikan sumber modifikasi yang Anda gunakan terpercaya dan telah diuji oleh pengguna lain. Jika masalah masih muncul, coba bersihkan cache dan data aplikasi sebelum menginstal versi modifikasi yang berbeda.

Iklan Masih Muncul Meskipun Sudah Di-Root .

Beberapa pengguna mungkin merasa frustrasi ketika iklan masih muncul setelah perangkat di-root. Hal ini bisa terjadi karena iklan tertanam dalam tingkat yang lebih dalam dalam sistem. Solusinya, gunakan aplikasi yang dirancang khusus untuk memblokir iklan, seperti yang tersedia di toko aplikasi. Pastikan Anda mengizinkan akses root untuk aplikasi tersebut agar dapat bekerja secara optimal. Pertimbangkan pula untuk memeriksa pengaturan host file pada perangkat Anda, karena pengaturan yang salah bisa mengakibatkan iklan tetap muncul.

Perangkat Mengalami Performa Menurun atau Instabilitas .

Setelah menghilangkan iklan, ada kemungkinan perangkat mengalami performa menurun atau instabilitas. Ini mungkin terjadi karena modifikasi yang dilakukan tidak sepenuhnya kompatibel dengan perangkat Anda. Untuk mengatasi hal ini, pertama-tama pastikan Anda telah mem-backup data penting sebelum melakukan modifikasi. Jika perangkat Anda menjadi lambat atau tidak stabil, coba kembalikan perangkat ke pengaturan pabrik dan ulangi proses modifikasi dengan hati-hati. Perhatikan juga bahwa beberapa aplikasi yang mengandalkan iklan untuk pendapatan mungkin berhenti berfungsi dengan baik setelah iklan dihilangkan.

Dalam mengatasi kendala umum saat menghilangkan iklan, penting untuk tetap berhati-hati dan memahami risiko yang terlibat dalam memodifikasi perangkat atau aplikasi. Selalu pastikan Anda mengikuti panduan dengan teliti dan memilih sumber modifikasi yang terpercaya.

Kesimpulan: Menghilangkan Iklan di Aplikasi Android yang Sudah di-Root

Membebaskan Layar dari Gangguan: Iklan di Aplikasi Android yang Telah di-Root

Iklan telah menjadi bagian umum dari pengalaman pengguna aplikasi Android. Namun, bagi beberapa pengguna, iklan yang sering muncul dapat mengganggu dan mengurangi kenyamanan saat menggunakan aplikasi. Bagi pengguna yang telah melakukan proses root pada perangkat Android mereka, ada beberapa langkah yang dapat diambil untuk menghilangkan iklan yang mengganggu. Meskipun menghilangkan iklan pada aplikasi yang sudah di-root membutuhkan langkah tambahan, hasilnya dapat sangat memuaskan.

Proses root memberikan akses lebih dalam ke sistem operasi Android, yang memungkinkan pengguna untuk melakukan perubahan yang lebih signifikan daripada pengguna biasa. Meskipun ada risiko tertentu terkait keamanan dan stabilitas, banyak pengguna yang memilih untuk me-root perangkat mereka untuk memanfaatkan potensi penuh sistem operasi. Salah satu manfaat dari root adalah kemampuan untuk menghapus iklan yang tidak diinginkan dari aplikasi. Ini dilakukan dengan menghilangkan kode iklan atau memblokir akses aplikasi ke server iklan.

Menghilangkan Iklan dengan Menggunakan Aplikasi Pihak Ketiga

Setelah perangkat Android di-root, pengguna memiliki opsi untuk menghapus iklan menggunakan aplikasi pihak ketiga. Beberapa aplikasi populer yang dapat membantu menghilangkan iklan termasuk AdAway, Blokada, dan AdGuard. Aplikasi ini bekerja dengan memblokir koneksi ke server iklan, sehingga mencegah iklan dari muncul dalam aplikasi. Pengguna cukup menginstal salah satu aplikasi ini, mengaktifkannya, dan iklan yang mengganggu akan secara otomatis diblokir.

Penting untuk diingat bahwa menggunakan aplikasi pihak ketiga untuk menghilangkan iklan dapat mempengaruhi fungsionalitas beberapa aplikasi. Beberapa aplikasi mungkin bergantung pada iklan untuk mendapatkan pendapatan, dan memblokir iklan ini dapat mengganggu model bisnis mereka. Beberapa aplikasi mungkin mendeteksi penggunaan aplikasi pemblokir iklan dan dapat mengambil tindakan untuk membatasi akses atau fungsionalitas.

Modifikasi Manual untuk Pengguna Mahir

Bagi pengguna yang memiliki pengetahuan teknis yang lebih dalam, modifikasi manual dapat menjadi pilihan untuk menghilangkan iklan pada aplikasi yang di-root. Ini melibatkan mengedit file sistem atau host file untuk memblokir akses ke server iklan. Meskipun metode ini membutuhkan pengetahuan yang lebih mendalam tentang sistem Android, ia memberikan tingkat kontrol yang lebih besar dalam mengelola iklan.

Namun, modifikasi manual dapat memiliki risiko yang lebih tinggi dibandingkan dengan menggunakan aplikasi pihak ketiga. Mengedit file sistem yang salah atau membuat perubahan yang tidak tepat dapat mengakibatkan kerusakan pada perangkat atau aplikasi. Oleh karena itu, disarankan hanya bagi pengguna yang merasa nyaman dengan proses ini dan memiliki pemahaman yang kuat tentang bagaimana sistem Android bekerja.

Dalam kesimpulan, menghilangkan iklan pada aplikasi Android yang telah di-root adalah langkah yang memungkinkan pengguna untuk mendapatkan pengalaman yang lebih bebas gangguan. Pengguna memiliki opsi untuk menggunakan aplikasi pihak ketiga atau melakukan modifikasi manual, tergantung pada tingkat pengetahuan teknis dan preferensi mereka. Penting untuk diingat bahwa penggunaan aplikasi pemblokir iklan dapat mempengaruhi fungsionalitas beberapa aplikasi, jadi pertimbangkan dengan bijak sebelum memutuskan langkah yang akan diambil.

Solusi Efektif: Cara Menghilangkan Goresan Pada Layar HP Android

Prev Post

Ketika Anda telah melakukan rooting pada perangkat Android Anda, dunia baru terbuka dengan peluang kustomisasi yang tak terbatas. Namun, di tengah kebebasan tersebut, kadang-kadang muncul satu gangguan yang kerap merusak pengalaman, yaitu iklan yang mengganggu dalam aplikasi. Meskipun pengembang aplikasi mengandalkan iklan untuk pendapatan, bagi pengguna yang ingin merasakan performa optimal dari perangkat root mereka, […]

Solusi Efektif: Menghilangkan Iklan Di Aplikasi Android Dengan Mudah

Next Post

Ketika Anda telah melakukan rooting pada perangkat Android Anda, dunia baru terbuka dengan peluang kustomisasi yang tak terbatas. Namun, di tengah kebebasan tersebut, kadang-kadang muncul satu gangguan yang kerap merusak pengalaman, yaitu iklan yang mengganggu dalam aplikasi. Meskipun pengembang aplikasi mengandalkan iklan untuk pendapatan, bagi pengguna yang ingin merasakan performa optimal dari perangkat root mereka, […]

Related Post

Harga LG L80 Dual SIM Android KitKat

HP Terbaru LG yang di masukkan dalam kategori L-Series III ini telah di konfirmasikan beberapa waktu lalu dengan harga yang cukup terjangkau dari seri sebelumnya. Seperti smartphone LG L65 sebelumnya. Spesifikasi dan harga juga tidak terlalu jauh berbeda. Jika anda mancari sebuah smartphone LG tentunya sedikit akan bingung dengan beberapa pilihan yang cocok buat anda. LG L80 […]

Harga Samsung Galaxy K Zoom Kamera 20 MP

Smartphone beserta Kamera dengan teknologi super canggih dan menghasilkan gambar berkualitas profesional di perkenalkan Samsung Galaxy K Zoom di Singapore, 29 April 2014lalu. Pengumuman tersebut menampilkan sebuah ponsel terbaru samsung yaitu gabungan teknologi dari Smartphone dan Kamera dengan nama Galaxy K Zoom. Ini pun akan menjadi saingan smartphone Nokia Lumia 930 Seperti pada produk samsung yang telah di publikasikan […]

Harga Nokia N1, Tablet Terbaru Nokia Baterai Tahan Lama

Nokia kini kembali meluncurkan salah satu hasil desain terbarunya yang diberi nama Nokia N1. Berbeda dengan beberapa rancangan terdahulu, kini produsen asal negara Finlandia tersebut menghadirkan sebuah tablet dengan desain yang sangat cantik yang mampu membuat siapa saja yang melihatnya langsung jatuh hati. Hadir dengan beberapa spesifikasi yang terbilang canggih dan menawarkan harga yang sangat […]

Memadukan Kreativitas: Memprogram Arduino Dengan Android

Teknologi semakin merambah ke berbagai aspek kehidupan kita, bahkan hingga dalam dunia pemrograman. Salah satu contohnya adalah kemampuan untuk memprogram Arduino menggunakan perangkat Android. Konsep ini mungkin masih terdengar futuristik bagi beberapa orang, namun seiring perkembangan teknologi, hal ini menjadi nyata dan memungkinkan. Dulu, memprogram Arduino seringkali memerlukan komputer atau laptop sebagai sarana utama. Namun, […]

Perbandingan Fitur Antara Android KitKat Dan Lollipop

Sistem operasi Android telah mengalami berbagai perubahan seiring waktu, dan dua versi yang pernah menjadi sorotan adalah KitKat dan Lollipop. KitKat, dirilis pada tahun 2013, menandai peningkatan visual dengan desain yang lebih rata dan ikon yang lebih cerah. Di sisi lain, Lollipop, yang muncul pada tahun 2014, memperkenalkan Material Design yang memukau, memunculkan tampilan lapisan […]