Mengatasi Kendala Rooting Pada Android Saat Tidak Bisa Di Root

Menghadapi kendala saat mencoba melakukan rooting pada perangkat Android bisa menjadi pengalaman frustrasi. Meskipun tujuan utama rooting adalah untuk memperluas kemampuan perangkat dan mengakses fitur yang lebih dalam, terkadang Anda mungkin menghadapi hambatan yang membuat rooting tampak sulit atau bahkan tidak mungkin.

Penting untuk diingat bahwa setiap perangkat Android memiliki konfigurasi yang berbeda-beda, dan ada banyak faktor yang dapat mempengaruhi apakah perangkat Anda dapat di-root atau tidak. Beberapa perangkat mungkin memiliki langkah pengamanan yang lebih ketat, sementara yang lain mungkin mengharuskan Anda untuk mengatasi masalah kompatibilitas dengan versi perangkat lunak tertentu.

Ketika menghadapi situasi di mana perangkat Android Anda tidak bisa di-root, ada beberapa pendekatan yang dapat Anda coba. Mengidentifikasi kendala spesifik yang Anda hadapi adalah langkah pertama yang penting. Salah satu langkah yang bisa diambil adalah memeriksa tutorial dan panduan yang akurat sesuai dengan jenis perangkat Anda. Memeriksa forum atau komunitas online yang berkaitan dengan rooting juga bisa memberikan wawasan tentang solusi yang mungkin telah dicoba oleh pengguna lain.

Mengatasi permasalahan saat mencoba melakukan rooting memang bisa menjadi tantangan, tetapi hal tersebut tidak selalu berarti bahwa perangkat Anda tidak dapat diakses lebih dalam. Dengan kesabaran dan penelitian yang tepat, Anda mungkin menemukan cara-cara yang efektif untuk mengatasi hambatan yang ada dan akhirnya berhasil meroot perangkat Android Anda.

Mengatasi Kendala Rooting pada Perangkat Android

Mengapa Rooting Android Penting untuk Beberapa Pengguna .

Beberapa pengguna Android mungkin merasa tertarik untuk melakukan prosespada perangkat mereka.Adalah proses yang membebaskan perangkat Android dari batasan-batasan yang diberlakukan oleh produsen. Dengan, pengguna dapat memperoleh akses penuh ke sistem operasi Android dan mengedit atau menghapus file sistem yang sebelumnya tidak dapat diakses. Ini memungkinkan pengguna untuk menginstal aplikasi yang memerlukan izin khusus, mengoptimalkan kinerja perangkat, dan menyesuaikan antarmuka sesuai preferensi pribadi. Namun, perlu diingat bahwajuga dapat memiliki risiko dan konsekuensi tertentu.

Memahami Risiko dan Konsekuensi Rooting yang Mungkin Terjadi .

Prosesdapat membawa potensi risiko dan konsekuensi yang perlu dipertimbangkan dengan cermat oleh pengguna. Salah satu risiko utama adalah kerentanan keamanan yang lebih tinggi. Setelah perangkat di-, lapisan perlindungan bawaan Android dapat dinonaktifkan, membuatnya lebih rentan terhadap serangan malware dan virus. Jika prosestidak dilakukan dengan benar, perangkat dapat mengalami, di mana perangkat tidak dapat digunakan lagi.

Mengecek Kompatibilitas Perangkat Sebelum Melakukan Rooting .

Sebelum Anda memutuskan untuk melakukan, sangat penting untuk memeriksa kompatibilitas perangkat Anda. Tidak semua perangkat Android dapat di-, dan mencobapada perangkat yang tidak kompatibel dapat menyebabkan kerusakan permanen pada sistem. Setiap perangkat memiliki metodeyang berbeda, dan informasi tentang metode yang tepat untuk perangkat Anda dapat ditemukan melalui komunitas daring atau forum pengguna Android.

Dalam kesimpulannya,dapat memberikan manfaat yang signifikan, tetapi juga memiliki risiko yang perlu diwaspadai. Penting untuk memahami alasan mengapa Anda ingin melakukan, mempertimbangkan risiko yang terkait, dan melakukan riset yang cukup sebelum memulai proses tersebut.

Langkah-langkah Persiapan sebelum Melakukan Rooting

Sebelum Anda memutuskan untuk melakukan rooting pada perangkat Android Anda, ada beberapa persiapan penting yang perlu Anda lakukan. Tindakan ini akan membantu meminimalkan risiko dan memastikan bahwa proses rooting berjalan dengan lancar. Berikut adalah langkah-langkah persiapan yang sebaiknya Anda lakukan sebelum memulai rooting:.

Membuat Cadangan Data Penting sebelum Memulai Rooting

Sebelum Anda melakukan rooting, sangat penting untuk membuat cadangan dari semua data penting di perangkat Anda. Ini mencakup kontak, pesan, foto, video, catatan, dan aplikasi penting lainnya. Dengan membuat cadangan data, Anda akan memiliki salinan yang aman dari informasi berharga Anda, sehingga jika sesuatu terjadi selama proses rooting dan data hilang atau rusak, Anda masih memiliki cadangan yang dapat dipulihkan. Anda dapat menggunakan layanan cadangan bawaan perangkat, seperti Google Drive, atau aplikasi pihak ketiga yang tersedia di Play Store.

Menonaktifkan Fitur Keamanan Sementara untuk Meminimalkan Gangguan

Proses rooting dapat terganggu oleh fitur keamanan seperti antivirus atau fitur pelindung lainnya. Sebelum memulai proses rooting, sebaiknya Anda sementara menonaktifkan fitur-fitur tersebut. Anda juga dapat mematikan fitur kunci layar atau pemindai sidik jari yang mungkin dapat mengganggu proses rooting. Setelah rooting selesai, Anda dapat mengaktifkan kembali semua fitur keamanan ini untuk menjaga keamanan perangkat Anda.

Memastikan Baterai Cukup Terisi agar Rooting Berjalan Lancar

Pastikan perangkat Anda memiliki daya baterai yang cukup sebelum memulai proses rooting. Jika baterai perangkat Anda dalam kondisi lemah, proses rooting mungkin terganggu jika perangkat mati saat sedang dalam proses. Sebaiknya pastikan baterai memiliki setidaknya 50% daya atau lebih sebelum Anda memulai proses rooting. Jika baterai perangkat Anda dalam kondisi kritis, pertimbangkan untuk mengisi daya terlebih dahulu sebelum melakukan rooting.

Selanjutnya, kita akan membahas langkah-langkah detail untuk melakukan rooting pada perangkat Android Anda.

Solusi-solusi Umum untuk Mengatasi Android yang Sulit di-root

Mengakses hak akses penuh di perangkat Android, atau yang lebih dikenal dengan proses "rooting," dapat memberikan banyak keuntungan, seperti menginstal aplikasi yang dikustomisasi dan meningkatkan kinerja perangkat. Namun, terkadang beberapa perangkat Android sulit untuk di-root, membuat pengguna merasa frustrasi. Berikut adalah beberapa solusi umum yang dapat membantu Anda mengatasi kendala tersebut:.

Menggunakan Metode Rooting Alternatif yang Sesuai dengan Perangkat

Ketika metode root standar tidak berhasil, cobalah untuk mempertimbangkan metode rooting alternatif yang sesuai dengan jenis dan model perangkat Anda. Beberapa perangkat mungkin memerlukan pendekatan yang berbeda untuk berhasil di-root. Komunitas pengembang seringkali menciptakan solusi alternatif yang dirancang khusus untuk perangkat tertentu. Selalu pastikan untuk melakukan riset dan membaca panduan yang tepat sebelum mencoba metode rooting alternatif.

Mengatasi Masalah Driver dan Koneksi USB yang Menghambat Rooting

Koneksi USB yang tidak stabil atau masalah dengan driver perangkat bisa menjadi hambatan dalam proses rooting. Pastikan Anda memiliki driver perangkat yang tepat dan terbaru terinstal di komputer Anda. Gunakan kabel USB berkualitas dan pastikan koneksi antara perangkat dan komputer stabil. Jika perangkat Anda tidak terdeteksi oleh komputer, coba gunakan port USB yang berbeda atau coba pada komputer lain.

Memanfaatkan Aplikasi Rooting Terbaru yang Dikembangkan oleh Komunitas

Komunitas pengembang Android seringkali menciptakan aplikasi rooting terbaru yang dapat membantu Anda mengatasi kendala dalam proses rooting. Aplikasi-aplikasi ini biasanya menawarkan antarmuka yang lebih sederhana dan mudah digunakan, membuat proses rooting menjadi lebih cepat dan efisien. Pastikan Anda mengunduh aplikasi dari sumber yang terpercaya dan membaca ulasan serta panduan pengguna sebelum menggunakannya.

Ingatlah untuk selalu berhati-hati dan berpikir dua kali sebelum mengambil langkah-langkah yang mungkin berisiko tinggi terhadap perangkat Anda. Selalu lakukan riset, ikuti panduan yang akurat, dan pastikan data Anda telah dicadangkan sebelum melakukan rooting.

Menangani Error dan Kegagalan Rooting dengan Cermat

Rooting adalah langkah yang menarik bagi pengguna Android yang ingin memperluas kendali atas perangkat mereka. Namun, proses ini tidak selalu berjalan mulus dan bisa menyebabkan masalah jika tidak dijalankan dengan hati-hati.

Memahami Jenis Error pada Proses Rooting dan Cara Mengatasinya

  1. Bricking : Jika perangkat Anda mengalami bricking selama proses rooting, Anda mungkin perlu melakukan flashing ulang firmware. Pertama, coba gunakan "Fastboot Mode" untuk menghubungkan perangkat ke komputer dan menginstal ulang firmware resmi. Jika tidak berhasil, cari firmware kustom yang kompatibel dengan perangkat Anda.

  2. Bootloop : Jika perangkat terjebak dalam siklus boot tanpa henti, coba masuk ke "Recovery Mode" dan lakukan "Wipe Cache Partition" terlebih dahulu. Jika itu tidak membantu, lakukan "Factory Reset" untuk menghapus data yang mungkin menjadi penyebab masalah.

Menggunakan Mode Pemulihan untuk Memperbaiki Rooting yang Gagal

  1. Masuk ke Recovery Mode : Untuk memasuki Recovery Mode, matikan perangkat, lalu tekan kombinasi tombol Power dan Volume Down secara bersamaan. Di layar Recovery Mode, Anda dapat melakukan tindakan seperti "Wipe Data/Factory Reset," "Wipe Cache Partition," dan "Advanced options" untuk membersihkan dan memperbaiki sistem.

  2. Flash Custom Recovery : Menginstal custom recovery seperti TWRP memungkinkan Anda menginstal file zip kustom, mencadangkan sistem, dan melakukan operasi lanjutan. Pastikan Anda memilih versi custom recovery yang kompatibel dengan perangkat Anda.

Mencari Bantuan dari Forum Online dan Komunitas Android untuk Solusi Lebih Lanjut

  1. Forum Android : Banyak forum online seperti XDA Developers memiliki komunitas yang berdedikasi untuk membantu pengguna Android dalam mengatasi masalah rooting. Ajukan pertanyaan dan bagikan pengalaman Anda untuk mendapatkan panduan dari ahli dan pengguna berpengalaman.

  2. Grup Media Sosial : Bergabunglah dengan grup media sosial atau kanal Telegram yang membahas rooting dan perangkat Android. Di sana, Anda dapat berinteraksi dengan sesama pengguna yang mungkin telah menghadapi masalah serupa dan mendapatkan solusi cepat.

Rooting dapat meningkatkan fungsionalitas perangkat Android Anda, tetapi juga membawa risiko. Ingatlah untuk selalu mencadangkan data penting sebelum melakukan rooting untuk menghindari kehilangan data yang berharga.

Alasan-alasan Eksternal yang Mempengaruhi Keberhasilan Rooting

Perangkat Lunak Sistem yang Usang dan Tidak Mendukung Rooting

Dalam dunia Android, rooting adalah proses memperoleh akses superuser ke sistem operasi, memberikan pengguna kendali penuh atas perangkat mereka. Namun, keberhasilan rooting bisa terpengaruh oleh berbagai faktor eksternal. Salah satunya adalah perangkat lunak sistem yang sudah usang dan tidak lagi mendukung upaya rooting.

Perangkat lunak sistem yang tidak diperbarui secara teratur cenderung memiliki kerentanan keamanan yang lebih tinggi, sehingga para pengembang rooting tools harus menghadapi tantangan yang lebih besar dalam mencari celah untuk menjalankan proses rooting. Beberapa perangkat lunak mungkin bahkan telah dilengkapi dengan mekanisme perlindungan yang mengenali dan menghalangi upaya rooting, menyulitkan para pengguna yang ingin memanfaatkan kebebasan tambahan yang diberikan oleh akses root.

Kebijakan Pengembang dan Produsen yang Membatasi Akses Root pada Beberapa Model

Di samping masalah perangkat lunak usang, kebijakan pengembang dan produsen juga memiliki dampak signifikan terhadap keberhasilan rooting. Beberapa pengembang dan produsen perangkat Android memilih untuk membatasi akses root pada beberapa model perangkat mereka sebagai bagian dari strategi keamanan dan pengalaman pengguna yang terkontrol.

Kebijakan semacam ini dapat mencakup langkah-langkah seperti memblokir metode rooting yang umum digunakan atau menguncikan bootloader pada perangkat, yang menghalangi upaya untuk menginstal perangkat lunak khusus atau mengubah konfigurasi sistem. Meskipun tujuan utama adalah melindungi perangkat dan data pengguna dari potensi ancaman keamanan, ini juga berarti bahwa komunitas rooting harus terus beradaptasi dan mencari celah baru untuk mencapai akses root pada perangkat-perangkat terbaru.

Penyesuaian Firmware Android untuk Menghambat Upaya Rooting

Penyesuaian firmware Android merupakan langkah ekstra yang diambil oleh produsen perangkat untuk menghambat upaya rooting. Penyesuaian ini dapat berupa implementasi fitur-fitur keamanan tambahan, seperti deteksi perubahan sistem yang mencurigakan atau enkripsi partisi sistem. Meskipun tujuan utamanya adalah menjaga integritas dan keamanan perangkat, penyesuaian semacam ini juga bisa menyulitkan upaya para pengembang rooting.

Dalam beberapa kasus, produsen perangkat dapat memilih untuk mengubah cara partisi sistem diatur atau mengubah konfigurasi inti sistem, sehingga mengubah prosedur dan alat yang biasa digunakan oleh para pengembang rooting. Ini membuat para pengembang harus merancang ulang alat-alat mereka agar kompatibel dengan varian perangkat tertentu, yang memakan waktu dan usaha tambahan.

Perangkat lunak usang, kebijakan pengembang, dan penyesuaian firmware semuanya berperan dalam membentuk ekosistem rooting yang terus berkembang dan berubah. Bagi para pengguna yang tertarik pada rooting, penting untuk memahami tantangan dan hambatan yang mungkin muncul, serta tetap beradaptasi dengan perubahan dalam industri perangkat lunak.

Keuntungan Alternatif jika Rooting Tidak Memungkinkan

Maksimalkan Penggunaan Aplikasi dan Pengaturan Bawaan untuk Mengubah Tampilan dan Fungsi

Ketika rooting tidak memungkinkan, Anda masih dapat memaksimalkan penggunaan ponsel Anda dengan mengutak-atik pengaturan bawaan dan aplikasi yang ada. Mulai dari tampilan hingga fungsi, ada beragam cara untuk mengkustomisasi perangkat Anda tanpa harus melakukan rooting.

  1. Ubah Tema dan Wallpaper : Mayoritas ponsel modern memungkinkan Anda mengubah tema, wallpaper, dan gaya ikon secara bebas. Pilihlah tampilan yang sesuai dengan kepribadian Anda atau suasana hati. Dengan mengganti tampilan, Anda dapat merasakan kesegaran tanpa harus merusak sistem dengan rooting.

  2. Pengaturan Notifikasi dan Aksesibilitas : Telusuri pengaturan notifikasi untuk memastikan Anda menerima pemberitahuan sesuai keinginan. Manfaatkan fitur aksesibilitas untuk mengoptimalkan tampilan layar sesuai preferensi visual Anda.

  3. Manfaatkan Widget dan Pintasan : Banyak ponsel memungkinkan penambahan widget atau pintasan langsung ke layar utama. Hal ini memudahkan akses cepat ke aplikasi atau fitur tertentu tanpa perlu merubah sistem operasi.

Mengoptimalkan Kinerja dan Memperpanjang Umur Baterai dengan Aplikasi Optimalisasi

Jika ingin meningkatkan kinerja perangkat dan memperpanjang umur baterai tanpa melakukan rooting, Anda dapat memanfaatkan aplikasi optimalisasi yang tersedia di toko aplikasi. Beberapa tips untuk mengoptimalkan ponsel Anda:.

  1. Aplikasi Penghemat Baterai : Pasang aplikasi penghemat baterai yang membantu mengidentifikasi aplikasi mana yang menggunakan daya baterai terbanyak dan memberikan rekomendasi untuk mengatasinya.

  2. Pembersihan Memori : Aplikasi pembersih memori membantu menghapus file sementara, cache, dan data yang tidak terpakai. Ini dapat meningkatkan kinerja perangkat Anda secara keseluruhan.

  3. Manajemen Aplikasi : Periksa aplikasi yang jarang digunakan atau tidak diperlukan, lalu hapus atau nonaktifkan. Ini tidak hanya akan meningkatkan kinerja, tetapi juga membebaskan ruang penyimpanan.

Menghapus Aplikasi Bloatware dan Membersihkan Cache untuk Membebaskan Ruang Penyimpanan

Meskipun Anda tidak dapat melakukan rooting, Anda masih bisa membersihkan ponsel dari aplikasi bloatware yang tidak perlu dan membersihkan cache untuk mendapatkan lebih banyak ruang penyimpanan.

  1. Hapus Aplikasi Bloatware : Beberapa ponsel datang dengan aplikasi bloatware yang sulit dihapus. Namun, Anda dapat mencoba untuk menonaktifkan aplikasi-aplikasi tersebut agar tidak memakan ruang penyimpanan dan sumber daya.

  2. Membersihkan Cache : Cache yang tidak terkendali dapat mengambil ruang penyimpanan yang berharga. Manfaatkan fitur pembersihan cache di pengaturan perangkat Anda atau gunakan aplikasi pembersih cache untuk membersihkannya secara berkala.

Ingatlah bahwa setiap perubahan yang Anda lakukan haruslah sesuai dengan preferensi dan kebutuhan Anda.

Kesimpulan Cara Mengatasi Android yang Tidak Bisa di Root

Menggunakan Metode Alternatif untuk Membuka Akses Root

Dalam situasi di mana upaya untuk melakukan rooting pada perangkat Android mengalami hambatan, terdapat metode alternatif yang bisa dicoba. Salah satunya adalah dengan memanfaatkan aplikasi pihak ketiga seperti KingRoot atau Framaroot. Meskipun metode ini mungkin tidak selalu berhasil pada semua perangkat, mencoba beberapa opsi berbeda dapat membuka peluang untuk berhasil.

Memeriksa Kebijakan Keamanan dan Pembaruan Perangkat Lunak

Beberapa perangkat Android memiliki kebijakan keamanan yang ketat untuk mencegah rooting demi melindungi data dan sistem. Namun, terkadang produsen merilis pembaruan perangkat lunak yang mengizinkan rooting atau memperbaiki masalah yang menghalangi proses tersebut. Mengontrol pembaruan sistem terbaru dan mengamati perubahan kebijakan dapat membantu mengatasi kendala ini.

Menerapkan Factory Reset dengan Bijak

Jika segala upaya untuk melakukan rooting tidak membuahkan hasil, opsi terakhir yang bisa dipertimbangkan adalah melakukan factory reset pada perangkat. Namun, perlu diingat bahwa langkah ini akan menghapus semua data yang ada di perangkat, termasuk aplikasi dan pengaturan. Sebelum melakukan factory reset, penting untuk mencadangkan data penting terlebih dahulu.

Menghindari Potensi Risiko dan Kerugian

Proses rooting yang tidak berhasil dapat membawa risiko seperti bricking atau menghilangkan garansi. Oleh karena itu, sebelum mengambil langkah ekstrim, perlu dipertimbangkan risiko dan manfaatnya. Konsultasi dengan ahli atau forum komunitas Android dapat memberikan panduan berharga dalam mengatasi masalah perangkat yang tidak bisa di-root.

Mengambil Pelajaran dari Pengalaman

Dalam dunia Android, tidak semua perangkat dapat di-root dengan metode yang sama. Pengalaman menghadapi tantangan ini bisa menjadi pelajaran berharga tentang cara kerja sistem Android, kebijakan produsen, dan alternatif yang bisa dicoba. Menggali lebih dalam mengenai teknologi ini dapat memberikan pemahaman yang lebih baik tentang perangkat dan memperluas pengetahuan teknis.

Menyimpulkan

Mengatasi perangkat Android yang sulit di-root adalah tantangan yang mungkin dihadapi oleh banyak pengguna. Namun, dengan mengambil pendekatan yang bijak, mencoba metode alternatif, memantau pembaruan, dan mempertimbangkan risiko, peluang untuk berhasil tetap terbuka. Seiring dengan itu, pengalaman ini juga dapat menjadi pelajaran berharga dalam memahami lebih dalam tentang dunia Android.

Menggali Potensi Luar Biasa Aplikasi Jam Tangan Android
Prev Post

Menghadapi kendala saat mencoba melakukan rooting pada perangkat Android bisa menjadi pengalaman frustrasi. Meskipun tujuan utama rooting adalah untuk memperluas kemampuan perangkat dan mengakses fitur yang lebih dalam, terkadang Anda mungkin menghadapi hambatan yang membuat rooting tampak sulit atau bahkan tidak mungkin. Penting untuk diingat bahwa setiap perangkat Android memiliki konfigurasi yang berbeda-beda, dan ada […]

Aplikasi Juz Amma Android Terbaik Memilih Dan Menggunakan Dengan Efektif
Next Post

Menghadapi kendala saat mencoba melakukan rooting pada perangkat Android bisa menjadi pengalaman frustrasi. Meskipun tujuan utama rooting adalah untuk memperluas kemampuan perangkat dan mengakses fitur yang lebih dalam, terkadang Anda mungkin menghadapi hambatan yang membuat rooting tampak sulit atau bahkan tidak mungkin. Penting untuk diingat bahwa setiap perangkat Android memiliki konfigurasi yang berbeda-beda, dan ada […]

Related Post

Memahami Dan Menggunakan Aplikasi Mengetahui Password WiFi Android Dengan Bijak

Ada saat-saat ketika kita merasa terjebak tanpa akses Wi-Fi, entah di kafe, rumah teman, atau tempat umum lainnya. Dan di tengah-tengah kebutuhan akan koneksi internet yang mendesak, muncul pertanyaan di benak kita: “Adakah aplikasi yang dapat membantu kita menemukan password Wi-Fi di sekitar kita dengan mudah?” Well, inilah saatnya kita membahas aplikasi-aplikasi tersebut. Beberapa mungkin […]

Aplikasi Kamera Android Terbaru: Meningkatkan Kualitas Foto Anda

Aplikasi kamera Android terbaru selalu mencuri perhatian para pengguna smartphone. Dalam dunia yang terus berubah dan berkembang, teknologi kamera seluler terus mengalami evolusi yang mengesankan. Dari pembaruan fitur hingga peningkatan kualitas gambar, aplikasi-aplikasi ini menjadi sorotan utama. Jadi, mari kita ambil sekilas melihat apa yang ditawarkan oleh aplikasi kamera terbaru untuk perangkat Android. Mengungkap Kehebatan […]

Cara Membatalkan Proses Root Pada HP Android

Unrooting, atau menghilangkan root pada ponsel Android, adalah langkah yang mungkin Anda ingin pertimbangkan. Ini adalah proses yang relatif sederhana dan dapat dilakukan dengan beberapa langkah mudah. Dalam dunia teknologi yang selalu berubah, terkadang kita melakukan eksperimen untuk mendapatkan akses lebih dalam pada ponsel kita. Rooting adalah cara untuk membuka potensi ponsel dengan menghilangkan batasan […]

Strategi Terbaik Untuk Mengoptimalkan Aplikasi Kontak Telepon Android

Aplikasi kontak telepon Android adalah salah satu fitur yang tak tergantikan dalam setiap perangkat pintar berbasis Android. Dengan sekali sentuh, Anda dapat mengakses semua informasi penting tentang teman, keluarga, dan rekan kerja Anda. Dari nomor telepon hingga alamat email, semuanya tersedia dalam genggaman Anda. Kepraktisan ini telah menjadikan aplikasi kontak telepon sebagai komponen penting dalam […]

Spesifikasi Prestigio MultiPhone 8500 Duo dan 8400 Duo

Prestigio¬†adalah merek internasional yang telah berkembang lebih dari satu dekade dengan pesat dan mapan yang terbukti dari 32 kantor cabang di seluruh dunia dengan pasar penjualan di 70 negara, merek ini mulai diperhitungkan di Eropa, Afrika dan Timur Tengah dengan produk-produknya yang memiliki nama pasar MultiPhone untuk deretan smartphonenya dan MultiPad untuk deretan tabletnya. Perusahaan […]