Cara Membuat Aplikasi Android Yang Mengagumkan Langkah Demi Langkah

Ponsel pintar Android telah mengubah cara kita berinteraksi dengan dunia digital. Dari sekadar alat komunikasi, kini ia menjadi platform kreatif bagi para pengguna yang ingin menciptakan aplikasi. Meskipun Anda mungkin tidak memiliki latar belakang teknis yang mendalam, membuat aplikasi dari perangkat Android dapat menjadi pengalaman yang menarik. Prosesnya sendiri melibatkan beberapa langkah sederhana yang dapat membantu Anda merasakan kepuasan dalam menciptakan sesuatu yang bermanfaat.

Memulai Perjalanan Membuat Aplikasi dari Android

Pengembangan aplikasi Android adalah petualangan kreatif yang menarik, membawa ide-ide Anda menjadi kenyataan digital. Mulailah dengan mengenal dasar-dasar yang menjadi pondasi kesuksesan Anda dalam membangun aplikasi yang hebat.

Mengenal Dasar-dasar Pengembangan Aplikasi Android

Penting untuk memahami struktur dasar dalam pengembangan aplikasi Android. Layouts mengatur tata letak visual, seperti tombol dan teks, sementara Activities mengendalikan interaksi antara pengguna dan aplikasi. Intents memungkinkan komunikasi antara komponen aplikasi yang berbeda.

Pahami konsep UI yang efektif. Desainlah antarmuka yang intuitif dan menarik dengan Widgets seperti tombol, kotak teks, dan gambar. Pertimbangkan User experience agar pengguna merasa nyaman dan mudah menggunakan aplikasi Anda.

Memilih Bahasa Pemrograman yang Tepat untuk Aplikasi Anda

Pilihan bahasa pemrograman adalah langkah awal yang penting dalam pengembangan Android. Java telah lama menjadi pilihan utama, dengan dukungan yang kuat dan banyaknya sumber daya. Sementara itu, Kotlin , bahasa modern yang terus berkembang, menawarkan sintaks yang lebih ringkas dan fitur keselamatan yang unggul.

Berpikirlah tentang jenis aplikasi yang ingin Anda bangun. Jika mengincar aplikasi dengan performa tinggi, C++ dapat digunakan untuk mengintegrasikan kode berkinerja tinggi. Jika kecepatan pengembangan adalah prioritas, pertimbangkan menggunakan JavaScript dengan React Native atau Flutter yang menggunakan Dart .

Ingatlah bahwa pilihan bahasa pemrograman dapat memengaruhi produktivitas dan hasil akhir aplikasi. Pertimbangkan kelebihan dan kekurangan masing-masing bahasa sebelum memulai perjalanan pengembangan Anda.

Jelajahi opsi dan pelajari lebih lanjut untuk membantu Anda membuat keputusan terbaik untuk proyek Anda.

Rencana dan Desain Aplikasi Android Anda

Menentukan Tujuan Utama Aplikasi Anda .

Saat memulai rencana dan desain aplikasi Android, langkah pertama yang penting adalah menentukan tujuan utama aplikasi Anda. Apa yang ingin Anda capai dengan aplikasi ini? Apakah Anda ingin memberikan solusi untuk masalah tertentu, menyediakan hiburan, atau meningkatkan produktivitas pengguna? Menetapkan tujuan yang jelas akan membantu Anda fokus pada fitur dan fungsionalitas yang diperlukan. Pastikan untuk memahami dengan baik kebutuhan dan preferensi target pengguna Anda sehingga Anda dapat merancang pengalaman yang relevan dan bernilai bagi mereka.

Pertimbangkan juga apakah aplikasi Anda akan bersifat komersial atau non-profit, dan bagaimana Anda akan mengukur kesuksesannya. Dengan memiliki tujuan yang jelas, Anda akan memiliki panduan yang kuat untuk mengarahkan langkah-langkah selanjutnya dalam proses pengembangan aplikasi Anda.

Merancang Antarmuka Pengguna yang Menarik dan Intuitif .

Setelah tujuan utama ditetapkan, langkah berikutnya adalah merancang antarmuka pengguna yang menarik dan intuitif. Antarmuka yang baik akan memudahkan pengguna berinteraksi dengan aplikasi Anda tanpa mengalami kebingungan atau kesulitan. Pertama, identifikasi elemen-elemen penting yang harus ada dalam antarmuka, seperti tombol navigasi, menu, dan fitur utama. Selanjutnya, pertimbangkan tata letak yang sesuai agar informasi dapat disajikan dengan jelas dan mudah dimengerti.

Warna, tipografi, dan ikon juga memiliki peran penting dalam merancang UI yang menarik. Pilih palet warna yang sesuai dengan tema aplikasi Anda dan pastikan tipografi yang digunakan mudah dibaca. Penggunaan ikon yang konsisten dan intuitif juga akan membantu pengguna memahami fungsi-fungsi yang ada dalam aplikasi. Ingatlah untuk menghindari kerumitan yang berlebihan dan pertahankan kesederhanaan dalam desain Anda.

Membuat Sketsa Kasar Aplikasi Anda .

Setelah Anda memiliki ide tentang tata letak dan desain antarmuka, langkah selanjutnya adalah membuat sketsa kasar atau wireframe aplikasi Anda. Wireframe adalah representasi visual sederhana yang menunjukkan tata letak dan hubungan antara elemen-elemen dalam aplikasi. Ini adalah langkah awal dalam menggambar gambaran kasar tentang bagaimana aplikasi akan terlihat dan beroperasi.

Dalam sketsa kasar, fokus pada disposisi elemen-elemen utama seperti tombol, teks, dan area konten. Anda tidak perlu khawatir tentang detail estetika pada tahap ini; yang penting adalah memahami alur interaksi pengguna dan navigasi dalam aplikasi. Ini adalah kesempatan untuk mengidentifikasi masalah potensial dalam desain sebelum Anda berinvestasi lebih banyak waktu dan sumber daya dalam pengembangan.

Dengan langkah-langkah ini, Anda telah membangun dasar yang kokoh untuk merencanakan dan merancang aplikasi Android yang sukses dan sesuai dengan kebutuhan pengguna Anda. Ingatlah bahwa proses ini melibatkan iterasi dan penyesuaian berulang, jadi tetap terbuka terhadap umpan balik dan selalu mencari cara untuk meningkatkan pengalaman pengguna yang Anda tawarkan.

Proses Pengembangan Aplikasi Langkah demi Langkah

Membangun Struktur Proyek dan Mengatur Sumber Daya

Pada tahap awal pengembangan aplikasi, langkah pertama yang perlu dilakukan adalah membangun struktur proyek yang akan menjadi kerangka utama aplikasi. Struktur proyek yang baik membantu dalam mengorganisir kode secara efisien dan memudahkan pengembang serta tim untuk bekerja secara kolaboratif. Dalam tahap ini, kamu dapat membuat direktori atau folder untuk menyimpan berbagai komponen aplikasi, seperti kode sumber, aset , dan dokumentasi.

Setelah struktur proyek dibangun, langkah selanjutnya adalah mengatur sumber daya yang akan digunakan dalam aplikasi. Ini meliputi mengidentifikasi kebutuhan perangkat lunak, mengumpulkan sumber daya yang dibutuhkan, dan mengelompokkan mereka sesuai dengan fungsi dan fitur yang akan diimplementasikan. Dalam mengatur sumber daya, pastikan untuk mempertimbangkan faktor seperti kinerja, keamanan, dan skalabilitas agar aplikasi dapat berjalan dengan lancar dan efisien.

Menulis Kode: Logika dan Fungsionalitas Aplikasi

Tahap berikutnya dalam pengembangan aplikasi adalah menulis kode yang mengimplementasikan logika dan fungsionalitas utama aplikasi. Pada tahap ini, kamu akan menggunakan bahasa pemrograman yang sesuai dengan kebutuhan aplikasi, serta menerapkan desain arsitektur yang telah ditentukan sebelumnya. Ini melibatkan pembuatan kelas, fungsi, dan modul yang bekerja bersama-sama untuk menciptakan alur kerja aplikasi yang diinginkan.

Ketika menulis kode, penting untuk menjaga kejelasan dan keterbacaan kode agar mudah dipahami oleh anggota tim lainnya. Menggunakan komentar di dalam kode juga dapat membantu menjelaskan tujuan dan fungsi dari bagian-bagian tertentu. Pastikan untuk mengikuti praktik pengembangan yang baik, seperti pemisahan tugas, pengujian unit, dan penggunaan pola desain yang sesuai.

Mengimplementasikan Fitur Kunci: Interaksi dan Komunikasi

Pada tahap ini, fokus utamanya adalah mengimplementasikan fitur-fitur kunci yang menjadikan aplikasi berguna dan menarik bagi pengguna. Ini melibatkan pengembangan interaksi antara pengguna dan aplikasi, serta komunikasi antara berbagai komponen internal aplikasi. Misalnya, jika kamu mengembangkan aplikasi e-commerce, tahap ini mungkin mencakup pembuatan halaman produk, keranjang belanja, dan proses checkout.

Penting untuk memastikan bahwa fitur-fitur ini bekerja dengan baik dan responsif terhadap interaksi pengguna. Ini juga saatnya untuk mengoptimalkan performa aplikasi dan memastikan bahwa semua elemen grafis dan fungsionalitas berjalan mulus di berbagai perangkat dan platform.

Menguji Aplikasi: Uji Fungsionalitas dan Debugging

Tahap terakhir dalam pengembangan aplikasi adalah pengujian. Di sini, kamu akan menguji fungsionalitas aplikasi secara menyeluruh untuk memastikan bahwa semua fitur berjalan dengan benar dan sesuai dengan yang diharapkan. Uji ini meliputi pengujian fungsional, pengujian integrasi, dan pengujian performa.

Jika ditemukan bug atau kesalahan dalam aplikasi, tahap ini juga mencakup proses debugging untuk mengidentifikasi dan memperbaiki masalah tersebut. Debugging melibatkan analisis log, penggunaan alat debugging, dan pengujian ulang untuk memastikan bahwa masalah telah diatasi.

Dalam menguji aplikasi, pastikan untuk melibatkan tim pengembangan dan mungkin juga pengguna beta untuk mendapatkan umpan balik dan memastikan kualitas yang lebih baik sebelum aplikasi akhirnya dirilis.

Menambahkan Nilai dengan Fitur Lanjutan

Integrasi Basis Data: Menyimpan dan Mengelola Data Fitur lanjutan dalam perangkat lunak modern sering kali mencakup integrasi dengan basis data yang kuat. Integrasi ini memungkinkan pengguna untuk dengan mudah menyimpan dan mengelola data mereka secara efisien. Basis data memainkan peran penting dalam mengamankan dan menjaga integritas informasi, memungkinkan akses yang cepat dan mudah, serta memungkinkan analisis mendalam. Dengan menggabungkan fitur-fitur canggih dengan integrasi basis data, pengguna dapat mengoptimalkan proses bisnis mereka, meningkatkan produktivitas, dan membuat keputusan yang lebih baik berdasarkan data yang tersedia.

Menggunakan Sensor Perangkat untuk Pengalaman Lebih Kaya Fitur lanjutan juga dapat mencakup pemanfaatan sensor perangkat untuk menciptakan pengalaman yang lebih kaya bagi pengguna. Sensor seperti GPS, accelerometer, gyroscope, dan sensor lingkungan lainnya dapat mengumpulkan data real-time tentang lingkungan dan interaksi pengguna dengan perangkat. Penggunaan sensor ini memungkinkan aplikasi untuk mengenali lokasi, gerakan, dan konteks pengguna, yang pada gilirannya dapat digunakan untuk memberikan respons yang lebih tepat dan relevan. Dengan mengintegrasikan sensor perangkat, pengalaman pengguna dapat ditingkatkan dengan fitur-fitur seperti navigasi yang lebih akurat, pemandangan augmented reality, dan personalisasi berdasarkan lingkungan pengguna.

Mengintegrasikan Layanan Cloud untuk Sinkronisasi Data Salah satu fitur lanjutan yang semakin populer adalah integrasi dengan layanan cloud. Penggunaan layanan cloud memungkinkan data disimpan dan disinkronisasi di seluruh perangkat, memungkinkan akses yang mudah dan cepat di mana saja. Integrasi cloud juga memfasilitasi kolaborasi tim, karena anggota tim dapat bekerja pada data yang sama secara bersamaan. Dengan menyediakan akses terpusat ke data, pengguna dapat menghindari risiko kehilangan data dan memastikan konsistensi informasi di berbagai perangkat. Integrasi cloud menjadi aspek penting dalam fitur lanjutan, membantu pengguna meningkatkan fleksibilitas dan efisiensi dalam mengelola data mereka.

Dalam era teknologi yang terus berkembang, fitur-fitur lanjutan seperti integrasi basis data, pemanfaatan sensor perangkat, dan integrasi cloud membantu pengguna menambahkan nilai signifikan pada pengalaman mereka. Dengan memanfaatkan fitur-fitur ini, pengguna dapat lebih efektif mengelola data, mengoptimalkan interaksi dengan perangkat, dan mengamankan informasi penting mereka. Perangkat lunak yang memadukan fitur-fitur canggih ini dapat membawa manfaat yang besar bagi individu maupun bisnis dalam berbagai bidang.

Optimalisasi dan Kinerja Aplikasi Android

Pada era di mana smartphone telah menjadi bagian tak terpisahkan dari kehidupan kita, performa yang optimal dari aplikasi Android menjadi sangat penting.

Memahami Performa Aplikasi: Responsif dan Cepat

Performa sebuah aplikasi dapat diukur dari seberapa responsif dan cepat aplikasi tersebut beroperasi. Responsivitas yang baik membuat pengguna merasa nyaman saat berinteraksi dengan aplikasi, mengurangi rasa frustrasi akibat jeda atau keterlambatan. Bagaimana kita bisa memastikan performa aplikasi yang optimal?.

  1. Optimasi Tampilan : Mengoptimalkan tampilan antarmuka pengguna adalah langkah penting. Gunakan elemen UI yang ringan dan minimalis, hindari penggunaan gambar atau animasi yang berlebihan. Pertimbangkan penggunaanuntuk memuat konten secara bertahap, memprioritaskan tampilan yang dilihat pengguna terlebih dahulu.

  2. Manajemen Memori : Efisiensi penggunaan memori merupakan kunci dalam menjaga responsivitas. Hapus objek yang tidak lagi diperlukan, gunakanuntuk menyimpan data yang sering diakses, dan hindaridengan melepaskan referensi objek yang tidak digunakan.

Meminimalkan Penggunaan Sumber Daya: Baterai dan Memori

Optimalisasi kinerja aplikasi tidak hanya berarti responsivitas yang cepat, tetapi juga berdampak pada penggunaan sumber daya perangkat seperti baterai dan memori. Bagaimana kita dapat mengurangi beban aplikasi terhadap sumber daya?.

  1. Pengelolaan Baterai : Aplikasi yang menggunakan baterai secara berlebihan dapat mengurangi daya tahan perangkat. Matikan fitur yang tidak diperlukan seperti lokasi GPS atau pembaruan otomatis. Gunakan alarm ataudengan bijak, dan hindari melakukan operasi intensif ketika perangkat berada dalam mode hemat baterai.

  2. Optimasi Penggunaan Memori : Penggunaan memori yang berlebihan dapat menyebabkan performa yang buruk dan bahkan kegagalan aplikasi. Pertimbangkan untuk menggunakanuntuk mengidentifikasi bagian kode yang boros memori. Gunakan manajemen memori yang baik, seperti penggunaan objek seukuran yang sesuai dan penggunaanuntuk menghindari pemblokiran yang tidak perlu.

Dua aspek ini saling melengkapi untuk menghadirkan aplikasi yang tidak hanya cepat, tetapi juga ramah lingkungan dan hemat daya.

Menguji dan Mempersiapkan Aplikasi untuk Peluncuran

Uji Aplikasi pada Berbagai Perangkat dan Versi Android .

Sebelum meluncurkan aplikasi ke pasar yang luas, langkah yang tak terelakkan adalah menguji aplikasi pada berbagai perangkat dan versi Android. Setiap perangkat dan versi Android memiliki konfigurasi dan karakteristik unik yang dapat memengaruhi kinerja aplikasi. Melalui pengujian menyeluruh, Anda dapat mengidentifikasi masalah yang mungkin timbul saat aplikasi dijalankan pada berbagai perangkat dan versi Android.

Penting untuk melakukan pengujian aplikasi pada berbagai perangkat, mulai dari smartphone dengan layar kecil hingga tablet dengan layar besar. Perhatikan perangkat dengan spesifikasi rendah hingga tinggi, serta versi Android yang beragam, mulai dari yang paling lama hingga yang paling baru. Dalam pengujian ini, pastikan aplikasi tetap responsif, tampilan tidak bermasalah, dan fungsionalitas utama berjalan lancar tanpa kendala. Dengan melakukan uji aplikasi secara menyeluruh, Anda dapat memastikan bahwa pengguna dari berbagai perangkat dan versi Android dapat memiliki pengalaman pengguna yang konsisten dan memuaskan.

Mengatasi Masalah Kompatibilitas dan Kesalahan Terakhir .

Pengujian aplikasi tidak hanya bertujuan untuk mengidentifikasi masalah, tetapi juga untuk mengatasi masalah kompatibilitas dan kesalahan terakhir sebelum peluncuran. Setelah menguji aplikasi pada berbagai perangkat dan versi Android, Anda mungkin menemukan beberapa masalah seperti tampilan yang rusak, fungsi yang tidak berjalan dengan baik, atau bahkan crash secara acak. Inilah saatnya untuk fokus pada perbaikan dan pemecahan masalah.

Selama fase ini, tim pengembangan dapat bekerja sama untuk mengatasi masalah yang diidentifikasi, mengoptimalkan kinerja aplikasi, dan memastikan bahwa aplikasi siap untuk peluncuran. Perbaikan yang dilakukan harus melibatkan pemecahan masalah yang berkaitan dengan kompatibilitas perangkat dan versi Android tertentu, serta memastikan bahwa kesalahan terakhir telah diperbaiki dengan baik. Dengan mengatasi masalah kompatibilitas dan kesalahan terakhir secara efektif, Anda dapat menghadirkan aplikasi yang stabil, andal, dan sesuai dengan harapan pengguna.

Pada akhirnya, melalui uji aplikasi yang cermat dan pemecahan masalah yang teliti, Anda akan siap untuk meluncurkan aplikasi dengan percaya diri. Dengan mengedepankan kualitas dan pengalaman pengguna yang baik, Anda dapat meningkatkan peluang kesuksesan aplikasi Anda di pasar yang semakin kompetitif.

Peluncuran dan Distribusi Aplikasi ke Play Store

Menyiapkan Materi Promosi: Deskripsi, Screenshots, dan Video

Sebelum meluncurkan aplikasi ke Play Store, penting untuk mempersiapkan materi promosi yang menarik dan informatif. Deskripsi aplikasi adalah peluang pertama Anda untuk menjelaskan kepada pengguna potensial apa yang dapat mereka harapkan dari aplikasi Anda. Gunakan kata-kata yang jelas dan ringkas untuk menjelaskan fitur utama dan manfaat yang ditawarkan oleh aplikasi Anda. Jangan lupa untuk memilih tangkapan layar yang menampilkan tampilan antarmuka aplikasi dengan jelas. Pilih tangkapan layar yang mewakili berbagai fitur penting dan tampilan yang menarik. Video pendek yang memperlihatkan aplikasi dalam aksi juga bisa menjadi aset yang sangat berharga. Dalam video ini, fokuskan pada demonstrasi fitur-fitur utama dan cara penggunaan yang intuitif.

Proses Peninjauan Play Store dan Persyaratan Peluncuran

Setelah semua materi promosi siap, Anda dapat mengunggah aplikasi ke Play Store. Tapi, perlu diingat bahwa aplikasi akan melewati proses peninjauan sebelum dapat dipublikasikan. Tim Play Store akan memeriksa aplikasi Anda untuk memastikan bahwa ia mematuhi pedoman yang telah ditetapkan. Pastikan aplikasi Anda bebas dari bug yang mengganggu, konten yang melanggar hak cipta, dan masalah keamanan lainnya. Pastikan aplikasi memiliki ikon yang jelas, tampilan yang responsif di berbagai perangkat, dan tidak melanggar privasi pengguna. Setelah aplikasi lulus peninjauan, Anda dapat melanjutkan ke langkah selanjutnya dalam proses peluncuran.

Peluncuran Aplikasi dan Menangani Umpan Balik Pengguna

Setelah aplikasi Anda berhasil diluncurkan di Play Store, perhatikan dengan cermat umpan balik yang diberikan oleh pengguna. Tanggapi ulasan dan evaluasi dengan sopan dan menghargai setiap masukan yang diberikan. Jika mungkin, gunakan umpan balik pengguna untuk terus meningkatkan kualitas dan performa aplikasi Anda. Jangan ragu untuk merilis pembaruan berkala yang memperbaiki masalah dan menambahkan fitur baru berdasarkan umpan balik yang Anda terima. Ingatlah bahwa peluncuran aplikasi hanyalah awal dari perjalanan yang panjang. Dengan tetap mendengarkan dan beradaptasi, Anda dapat membangun pengalaman pengguna yang semakin baik dan menjaga aplikasi Anda relevan di pasar yang terus berubah.

Membuat Aplikasi Android Di HP Android
Prev Post

Ponsel pintar Android telah mengubah cara kita berinteraksi dengan dunia digital. Dari sekadar alat komunikasi, kini ia menjadi platform kreatif bagi para pengguna yang ingin menciptakan aplikasi. Meskipun Anda mungkin tidak memiliki latar belakang teknis yang mendalam, membuat aplikasi dari perangkat Android dapat menjadi pengalaman yang menarik. Prosesnya sendiri melibatkan beberapa langkah sederhana yang dapat […]

Cara Membuat Aplikasi Game Di HP Android
Next Post

Ponsel pintar Android telah mengubah cara kita berinteraksi dengan dunia digital. Dari sekadar alat komunikasi, kini ia menjadi platform kreatif bagi para pengguna yang ingin menciptakan aplikasi. Meskipun Anda mungkin tidak memiliki latar belakang teknis yang mendalam, membuat aplikasi dari perangkat Android dapat menjadi pengalaman yang menarik. Prosesnya sendiri melibatkan beberapa langkah sederhana yang dapat […]

Related Post

Strategi Dan Implikasi Membuat Script Phishing Di Android

Dalam era digital yang terus berkembang, ada begitu banyak aspek teknologi yang dapat kita eksplorasi, termasuk di dalamnya cara membuat script phising di Android. Meskipun topik ini mungkin menarik minat bagi beberapa individu, penting untuk diingat bahwa penggunaan teknologi harus selalu berpegang pada etika dan hukum yang berlaku. Pentingnya kesadaran tentang potensi risiko dan dampak […]

Harga JiaYu S2 Layar 5 Inci serta Prosesor Octa Core

Semakin hari semakin banyak saja produsen alat elektronik khususnya gadget yang berasal dari negara China yang telah meluncurkan beberapa hasil rancangannya yang tentunya sangat diminati oleh masyarakat dengan menghadirkan produk yang berkualitas namun dengan harga yang terjangkau. Seperti misalnya Xiaomi dengan hasil produksinya yakni Xiaomi Redmi 1S dan Meizu dengan Meizu MX4, kali ini JiaYu dengan […]

Menggali Keunggulan Aplikasi Android Pengukur Ketinggian Tempat

Mengukur ketinggian tempat bisa menjadi tugas menarik, terutama saat berpetualang atau hanya ingin tahu sekitar. Namun, apakah Anda pernah membayangkan melakukan ini hanya dengan ponsel pintar Android Anda? Ternyata, saat ini tersedia aplikasi yang dapat membantu Anda mengukur ketinggian tempat dengan cepat dan mudah melalui perangkat yang selalu Anda bawa, yaitu ponsel pintar Anda. Dengan […]

Spesifikasi Alcatel OneTouch Flash, Penantang Galaxy Note 3 Neo

Mengikuti jejak para perusahaan smartphone asal Asia seperti Lenovo, Samsung dan lainnya, perusahaan smartphone yang berasal dari Perancis, Alcatel memperkenalkan smartphone produksi terbaru mereka di Thailand. Datang dari seri OneTouch yang cukup laris di Indonesia, Alcatel OneTouch Flash disebut-sebut sebagai pesaing Samsung Galaxy Note 3 Neo. Dalam video promo OneTouch Flash yang dirilis oleh Alcatel dalam […]

Cara Mengatasi Iklan Berlebih Di HP Android Dengan Efektif

Iklan yang muncul tiba-tiba di layar ponsel Android seringkali bisa mengganggu pengalaman penggunaan. Saat sedang asyik bermain game atau menjelajahi internet, iklan tiba-tiba muncul dan mengganggu fokus. Bagaimana cara menghindari hal ini?. Salah satu langkah sederhana yang bisa Anda ambil adalah dengan memeriksa pengaturan aplikasi. Beberapa aplikasi memiliki opsi untuk menonaktifkan iklan yang muncul di […]